Wacana Pembentukan Provinsi Soloraya, Gubernur Ganjar: Urgensinya Apa?

Chandra Iswinarno
Wacana Pembentukan Provinsi Soloraya, Gubernur Ganjar: Urgensinya Apa?
Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo. [Suara.com/Ari Purnomo]

Pemekaran tidak hanya sekadar menggulirkannya tanpa ada kajian yang pasti. Tetapi juga, harus mengetahui latar belakang munculnya wacana pemekaran.

Suara.com - Wacana Provinsi Soloraya yang disampaikan Bupati Karanganyar Juliyatmono membuat Gubernur Jawa Tengah (Jateng) Ganjar Pranowo angkat bicara.

Menurut Ganjar, pemekaran tidak hanya sekadar menggulirkannya tanpa ada kajian yang pasti. Tetapi juga, harus mengetahui latar belakang munculnya wacana pemekaran.

"Urgensinya apa belum disampaikan, tiba-tiba muncul wacana adanya pemekaran. Saran saya dikaji dulu lebih dalam, sehingga urgensinya pas. Karena di Indonesia ini sudah ada yang namanya Desartada (Desain Nasional Penataan Daerah)," kata Ganjar di sela kunjungannya ke Solo pada Rabu (9/10/2019).

Ganjar menambahkan, Mendagri dua hari lalu menyampaikan, kekinian lebih dari 300 daerah di Seluruh Indonesia menginginkan adanya pemekaran. Tetapi, belum satu pun diberikan persetujuan untuk melakukan pemekaran.

"Artinya perlu hati, perlu strategi, perlu kajian apa problem yang mendorong orang punya pikiran untuk mekar. Kan ada kisah-kisah proses pemekaran yang tidak cukup mudah, kecuali kalau sudah ada argumentasi kenapa harus mekar," ujarnya.

Ganjar pun bertanya-tanya sehingga muncul wacana tersebut. Jangan sampai kemunculan wacana itu justru menghadirkan adanya anggapan ingin menjadi gubernur di provinsi baru.

"Pengalaman saya semasa jadi anggota DPR RI juga pernah ada yang menginginkan adanya pemekaran. Tetapi lantas mengajukan diri sebagai gubernur, meskipun pada awalnya dia bersumpah tidak ada tendensi apapun," katanya.

Kontributor : Ari Purnomo

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS