Viral Karanganyar Terserah, Nyinyir ke Bupati Bolehkan Sholat Ied di Masjid

Pebriansyah Ariefana
Viral Karanganyar Terserah, Nyinyir ke Bupati Bolehkan Sholat Ied di Masjid
Bupati Karanganyar Juliyatmono. (Suara.com/Ari Purnomo)

Ternyata keputusan Juliyatmono tersebut ditanggapi ramai oleh netizen di media sosial Instagram.

SuaraJawaTengah.id - Netizen nyinyir dengan kebijakan Bupati Karanganyar Juliyatmono yang memperbolehkan warganya sholat Idul Fitri berjemaah di lapangan, masjid maupun musala. Meskipun begitu, Juliyatmono meminta kepada warga Karanganyar untuk tetap menerapkan protokol kesehatan saat salat Id berjemaah.

Ternyata keputusan Juliyatmono tersebut ditanggapi ramai oleh netizen di media sosial Instagram. Pasalnya, keputusan tersebut dianggap tak sejalan dengan pemerintah pusat yang meminta agar masyarakat sholat Idul Fitri di rumah saja.

Akibatnya muncul istilah Karanganyar Terserah di Instagram.

"Indonesia terserah, karanganyar terserah," kata pengguna akun Instagram @alleluiya di unggahan Instagram @soloinfo, Senin.

"Terserah," tambah pengguna akun Instagram @gratia_style.

"Pie to Pak Pak, Karanganyar melu2 terserah," lanjut pengguna akun @ymputri14.

"Karanganyar??? Terserah!!!" imbuh pengguna akun @nurulgamiss.

Di sisi lain, ada pula netizen yang mengaku bersyukur atas keputusan Juliyatmono yang memperbolehkan warga Karanganyar menggelar sholat Idul Fitri.

"Baguuus lah, ke mall daja nggak di larang, masa sholat ied kaga boleh," ujar netizen pengguna akun @dinndad2809.

Yuli, sapaan akrab Bupati Karanganyar mengizinkan warga sholat Idul Fitri berjemaah lantaran mengklaim persebaran Covid-19 bisa dikendalikan. Sampai saat ini Pemkab Karanganyar mendeteksi dua klaster penularan, yakni klaster Gowa dan tenaga kesehatan maupun medis.

"Pertimbangan sederhana. Persebaran Covid-19 terkendali. Lokus sudah diketahui dan stagnan atau mengalami perlambatan, sudah terkendali. Kami identifikasi dan memberikan pilihan pada masyarakat. Boleh salat Id tetapi perhatikan protokol kesehatan. Salat Idul Fitri ini kan setahun sekali. Tetapi hindari halalbihalal," kata Bupati saat ditemui wartawan di ruang kerjanya, Selasa (19/5/2020) kemarin.

Yuli juga menyampaikan rencana Pemkab menyelenggarakan salat Id bersama di Alun-Alun Kabupaten Karanganyar. Dalam agenda itu dia akan bertindak sebagai pengkhotbah.

Bupati mempersilakan masyarakat datang mengikuti sholat Idul Fitri, tetapi dengan sayarat menerapkan protokol kesehatan mencegah persebaran Covid-19.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS