Petinggi Pesantren Tularkan Virus Corona, 2 Anak Muda Langsung COVID-19

Pebriansyah Ariefana
Petinggi Pesantren Tularkan Virus Corona, 2 Anak Muda Langsung COVID-19
Tes virus corona di Jakarta (Antara)

Mereka adalah warga Jaisrono dan Selogiri.

SuaraJawaTengah.id - Dua orang pria langsung positif corona karena mengikuti kegiatan seorang ustaz di Wonogiri, Jawa Tengah. Mereka adalah warga Jaisrono dan Selogiri.

Mereka dinyatakan positif Covid-19, Selasa (14/7/2020). Keduanya adalah asisten ustaz yang sebelumnya telah dinyatakan positif Covid-19. Jadi kedua anak muda itu tertular corona dari sang ustaz

Kabar tersebut disampaikan Ketua Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19, Joko Sutopo (Jekek), kepada wartawan di ruang sidang paripurna DPRD Wonogiri.

Dua pasien tersebut berjenis kelamin pria, A, 22, warga Kecamatan Selogiri dan M, 17, warga Kecamatan Jatisrono. Saat ini keduanya asisten ustaz positif Covid-19 dari Jatisrono itu menjalani isolasi di RSUD Soediran Mangun Sumarso Wonogiri.

Kedua pasien tersebut tidak menunjukkan gejala penyakit alias masuk kategori orang tanpa gejala (OTG). Tetapi karena berkontak erat dengan sang ustaz, kedua asisten yang juga positif Covid-19 itu diisolasi di rumah sakit.

"Yang namanya asisten tentunya ke mana ustaz pergi selalu nderekne," kata Jekek seperti dilansir Solopos.com.

Dengan bertambahnya dua kasus tersebut, jumlah pasien terkonfirmasi positif Covid-19 di Wonogiri ada 32 orang. Dengan perincian, 14 orang dirawat, 14 orang sembuh, dan empat lainnya meninggal dunia.

Diberitakan sebelumnya, seorang ustaz berinisial Z tersebut merupakan pimpinan pondok pesantren di Kecamatan Jatisrono, Wonogiri. Ustaz di Wonogiri itu dinyatakan positif Covid-19 setelah bepergian ke Demak.

Jekek mengatakan klaster pondok pesantren di Jatisrono itu menjadi perhatian khusus. Sebelumnya ada enam orang kontak si ustaz yang dinyatakan positif Covid-19. Kini tambah dua lagi yang merupakan asisten si ustaz di Wonogiri yang juga dinyatakan positif Covid-19.

Berdasarkan penelusuran kontak (contact tracing), sebanyak 43 orang yang berkontak erat dengan ustaz positif Covid-19 di Wonogiri itu menjalani tes swab. Mereka terdiri dari keluarga, santri dan masyarakat umum.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS