alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Takut Tertular Covid-19, Warga Banyumas Ini Tutup Rumahnya dengan Seng

Budi Arista Romadhoni Rabu, 06 Januari 2021 | 14:15 WIB

Takut Tertular Covid-19, Warga Banyumas Ini Tutup Rumahnya dengan Seng
Sabar Suparno, berada di kediamannya yang ditutup seng keliling karena takut tertular Covid-19 di Desa Ajibarang Wetan, Kecamatan Ajibarang, Kabupaten Banyumas, Rabu (6/1/2021). (Suara.com/Anang Firmansyah)

Cara unik ini dinilai efektif untuk menjaga keluarganya agar tidak tertular virus

SuaraJawaTengah.id - Jika kebanyakan orang memasang seng keliling sebagai tanda adanya proyek pembangunan di berbagai tempat, lain halnya Sabar Suparno (45). Warga RT 02 RW 10, Desa Ajibarang Wetan, Kecamatan Ajibarang, Kabupaten Banyumas, ini memasang seng keliling untuk menjaga diri berinteraksi dengan orang luar karena paranoid tertular Covid-19.

Cara unik ini dinilai efektif untuk menjaga keluarganya agar tidak tertular virus. Hal ini sudah dilakukannya sejak 10 hari terakhir karena Pandemi yang kian menyebar tidak terkendali.

Ia rela merogoh kocek hingga Rp 2,5 juta untuk pengadaan seng dirumahnya yang berukuran 12 x 9 meter. Ia yang sebelumnya berprofesi sebagai tukang sulap keliling sebelum Pandemi, mengaku sangat protektif terhadap warga yang akan berkunjung ke rumahnya. Terlebih jika itu bukan dari warga sekitar.

"Saya sangat takut sekali jika nanti tertular Covid-19. Karena sekarang kan sudah banyak orang yang acuh bahkan tidak takut denga Corona. Padahal kan sekarang semakin memprihatinkan penyebarannya. Jadi saya terpaksa tidak membukakan pintu jika itu bukan warga sekitar. Komunikasinya saya batasi dengan seng," katanya saat ditemui di kediamannya, Rabu (6/1/2021).

Baca Juga: Pelayanan Pengadilan Agama Cianjur Ditutup Sementara, Seluruh Karyawan WFH

Sabar Suparno, berada di kediamannya yang ditutup seng keliling karena takut tertular Covid-19 di Desa Ajibarang Wetan, Kecamatan Ajibarang, Kabupaten Banyumas, Rabu (6/1/2021). (Suara.com/Anang Firmansyah)
Sabar Suparno, berada di kediamannya yang ditutup seng keliling karena takut tertular Covid-19 di Desa Ajibarang Wetan, Kecamatan Ajibarang, Kabupaten Banyumas, Rabu (6/1/2021). (Suara.com/Anang Firmansyah)

Cara ia mengetahui itu warga sekitar atau bukan, terpantau dari CCTV yang dipasangnya di tiap sudut rumah. Sebelum membukakan pintu ia melihat terlebih dahulu dari kamera pengawas yang dipasang menyorot pintu masuk rumahnya.

Ketakutannya bukan tanpa alasan, karena ia sangat berpatokan dengan data yang disuguhkan pemerintah. Menurutnya data yang dipaparkan saat ini kasusnya menanjak drastis.

"Terakhir, yang saya ketahui, di desa sini saja, sudah hampir 50 orang yang tertular Virus Corona. Bahkan tetangga saya hanya berjarak 20 meter selang dua rumah, itu satu keluarga di karantina. Sekitar dua minggu lalu. Artinya apa? Virus ini semakin dekat dan nyata," terangnya.

Menurutnya, Covid-19 ini memang sulit dicegah karena tidak terlihat. Namun minimal dirinya sudah berusaha. Upaya ini juga sebenarnya tidak diyakini olehnya untuk 100 persen tidak tertular karena bisa menular melalui udara. Minimal dirinya sudah berusaha secara maksimal agar tidak tertular.

"Ini memang jendela yang berhubungan dengan luar saya tutup (dengan seng). Tapi yang jendela di dalam tidak. Untuk kebutuhan sehari-hari, saya beli kepada pedagang makanan keliling saya dari dalam seng. Terus anak saya jika mau beli makan atau apa kan bisa pesan lewat online," tuturnya.

Baca Juga: CEK FAKTA: Dokter Rekomendasikan Vaksin Covid-19 Disuntik di Kelamin Pria?

Saat ini, dirinya lebih sering beraktivitas di dalam rumah. Setelah profesinya sebagai tukang sulap keliling terhenti karena Pandemi. Bahkan terakhir ia menjalani sebagai tukang sulap keliling Bulan November tahun 2019. Ia mengaku sudah 12 tahun menjalani profesi ini.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait