alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Cuaca Ekstrem, Pakar Unsoed Ingatkan Pentingnya Protokol Banjir

Budi Arista Romadhoni Kamis, 25 Februari 2021 | 10:15 WIB

Cuaca Ekstrem, Pakar Unsoed Ingatkan Pentingnya Protokol Banjir
Foto udara bencana banjir akibat cuaca ekstrem di Pekalongan, Jawa Tengah, Kamis (4/2/2021). [ANTARA FOTO/Harviyan Perdana Putra]

Cuaca ekstrem masih melanda di Jawa Tengah, bencana banjir terjadi dimana-mana

SuaraJawaTengah.id - Cuaca ekstrem masih terjadi di wilayah Jawa Tengah. Hujan lebat membuat bebarapa dearah mengalami banjir bandang.

Tidak hanya banjir, cuaca ekstrem juga membuat kawasan perbukitan mengalami tanah longsor. Namun, hal itu harus bisa diwaspadai dan diantisipasi secera cepat.  

Pakar Hidrologi dan Sumber Daya Air Universitas Jenderal Soedirman (Unsoed) Yanto, Ph.D mengingatkan, pentingnya membuat protokol banjir saat cuaca ekstrem melanda. Hal itu, sebagai acuan yang dapat diterapkan oleh masyarakat saat terjadinya bencana. 

"Pemerintah perlu membuat protokol banjir, yaitu langkah-langkah yang perlu dilakukan oleh penduduk jika terjadi banjir," kata Yanto dilansir dari ANTARA di Purwokerto, Kabupaten Banyumas, Kamis (25/2/2021). 

Baca Juga: Banjir Kembali Rendam Jalur Pantura Semarang

Dia menjelaskan protokol banjir tersebut perlu dikemas dengan pesan yang padat dan mudah diingat.

"Contohnya bisa seperti protokol kesehatan pencegahan COVID-19 dengan menerapkan 3M, pesan yang disampaikan sangat kuat dan mudah diingat masyarakat, hal yang sama dapat dilakukan untuk protokol banjir dan disosialisasikan kepada masyarakat khususnya yang tinggal di daerah rawan banjir," katanya.

Dengan informasi yang dikemas dengan padat dan mudah diingat, kata dia, upaya mitigasi banjir dan penerapan protokol saat terjadinya banjir akan lebih mudah dijalankan oleh masyarakat.

Dia mencontohkan bahwa untuk penduduk yang tinggal di daerah banjir dan masih perlunya upaya pengendalian banjir yang lebih optimal, maka protokol yang dapat dilakukan adalah menyediakan peralatan pengungsian seperti tenda, peralatan masak, makanan instan dan pakaian untuk 2-3 hari.

Kedua adalah langkah untuk penyelamatan dokumen-dokumen penting ketika ada peringatan banjir.

Baca Juga: Cuaca Ekstrem Amerika Serikat, Isi Ulang Baterai Mobil Listrik Rp5 Juta

Ketiga adalah persiapan untuk mengungsi ke tempat pengungsian yang disediakan pemerintah.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait