alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Taufik Hidayat Sebut Pemerintah Tak Bisa Kerja, Tokoh NU Ini Usulkan Menpora Dicopot

Budi Arista Romadhoni Selasa, 19 Oktober 2021 | 13:28 WIB

Taufik Hidayat Sebut Pemerintah Tak Bisa Kerja, Tokoh NU Ini Usulkan Menpora Dicopot
Mantan Atlet Bulutangkis Taufik Hidayat (kiri) meninggalkan gedung KPK seusai menjalani pemeriksaan di Jakarta, Kamis (1/8). Gegara bendera merah putih tak bisa berkibar di event Thomas Cup, Taufik Hidayat murka, dan tokoh NU ini usulka Menpora dicopot. [ANTARA FOTO/Rivan Awal Lingga]

Gegara bendera merah putih tak bisa berkibar di event Thomas Cup, Taufik Hidayat murka, dan tokoh NU ini usulkan Menpora dicopot

SuaraJawaTengah.id - Mantan atlet bulutangkis Indonesia Taufik Hidayat menyebut pemerintah Indonesia membuat malu pada ajang Piala Thomas yang digelar di Ceres Arena, Aarhus, Minggu (17/10/2021) malam WIB.

Meski Indonesia juara, namun terdapat insiden yang mengurangi rasa kebanggaan sebagai negara yang besar. Bendera Merah Putih dilarang dikibarkan saat event tersebut. 

Menyadur dari Terkini.id, seruan untuk mencopot Menteri Pemuda dan Olahraga (Menpora) Zainuddin Amali dari jabatannya pun menggema di media sosial.

Hal ini lantaran Indonesia tak bisa mengibarkan Merah-Putih di podium tertinggi. Padahal, itu adalah momen bersejarah untuk Indonesia, lantaran Tim Bulutangkis sukses juara Piala Thomas, dan menyudahi penantian 19 tahun.

Baca Juga: Menpora Bentuk Tim Khusus untuk Sikapi Sanksi WADA

Indonesia sukses menjadi juara Piala Thomas 2020 usai mengalahkan China 3-0 di Ceres Arena, Aarhus, Minggu 17 Oktober 2021 malam WIB.

Tiga poin itu dipersembahkan oleh Anthony Sinisuka Ginting, Fajar Alfian/Muhammad Rian Ardianto, dan Jonatan Christie.

Ini menjadi gelar Piala Thomas pertama buat Indonesia sejak 2002 silam. Kala itu, tim bulutangkis putra Indonesia menang 3-2 atas Malaysia di Guangzhou, China.

Gelar juara di Denmark kali ini sekaligus menambah koleksi Indonesia di Piala Thomas menjadi 14 titel. Tim Merah-Putih unggul dari China yang mengoleksi 10 gelar juara.

Ironisnya, Indonesia justru tak bisa mengibarkan bendera kebanggaan Merah-Putih usai mengakhiri puasa gelar selama 19 tahun. Seperti diketahui, Indonesia dijatuhi sanksi oleh Badan Antidoping Dunia (WADA).

Baca Juga: Menpora Amali Trending, Jadi Tertawaan Gegara Bilang Publik Tak Kenal Fajar/Rian

Sebabnya adalah Indonesia tidak patuh dalam menerapkan program pengujian yang efektif.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait