alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Duh! Bangkit di Tengah Pandemi, UKM Malah Dibayangi Serangan Siber

Budi Arista Romadhoni Jum'at, 22 Oktober 2021 | 16:45 WIB

Duh! Bangkit di Tengah Pandemi, UKM Malah Dibayangi Serangan Siber
Ilustrasi umkm UKM dibayangi serangan siber di tengah bangkitnya dunia usaha saat pandemi Covid-19 [freepik]

UKM dibayangi serangan siber di tengah bangkitnya dunia usaha saat pandemi Covid-19

SuaraJawaTengah.id - Usaha Kecil Menengah (UKM) di Indonesia dibayangi ancaman siber. Padahal, UKM saat ini tengah bangkit saat pandemi Covid-19. 

Riset dari Cisco menunjukkan usaha kecil menengah (UKM) di Indonesia dibayangi ancaman serangan siber, setelah banyak dari mereka yang berjualan secara dalam jaringan akibat pandemi.

"Selama 18 bulan terakhir, UKM telah memanfaatkan teknologi agar bisa tetap beroperasi dan melayani pelanggan mereka, bahkan saat mereka sedang menangani dampak dari pandemi," kata Direktur Cisco Indonesia, dikutip dari ANTARA Jumat (22/10/2021).

Langkah para pelaku UKM ini mempercepat digitalisasi usaha kecil di Indonesia. Tapi, mereka juga menjadi sasaran empuk penjahat siber sebab UKM yang sudah mengadopsi teknologi digital menghasilkan dan menyimpan banyak data.

Baca Juga: Menaker: UMKM Berperan Penting Serap Tenaga Kerja Perempuan

Survei Cisco berjudul "Cybersecurity for SMBs: Asia Pacific Businesses Prepare for Digital Defense menunjukkan ada banyak cara penjahat siber mencoba menyusup ke sistem UKM di Asia Pasifik

Sebanyak 80 persen UKM yang menjadi responden lebih khawatir tentang serangan siber dibandingkan 12 bulan lalu. Sementara 81 persen UKM mengaku pernah mengalami serangan siber setahun belakangan

Kondisi di Indonesia, 29 persen UKM yang mengalami serangan siber menyatakan alasan mereka menjadi sasaran adalah karena tidak memiliki solusi keamanan siber yang memadai.

Terdapat 21 persen UKM yang mengalami serangan siber tidak memiliki solusi keamanan pada sistem mereka.

Serangan siber tidak hanya berdampak pada keamanan, namun, juga bisnis UKM. Sebanyak 43 persen UKM yang menjadi korban serangan siber merugi sekitar 500.000 dolar Amerika Serikat. Bahkan 12 persen mengeluarkan biaya lebih dari 1 juta dolar AS.

Baca Juga: Dukung Perkembangan UMKM, Helwa Beautycare Salurkan Bantuan di Malang

Serangan siber juga menyebabkan mereka kehilangan data karyawan (63 persen), email internal (62 persen), informasi sensitif (60 persen) dan informasi keuangan (54 persen).

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait