Olah TKP Perampokan dan Penyekapan Bos Plastik, Sidik Jari Garong Ditemukan

Rizki Nurmansyah
Olah TKP Perampokan dan Penyekapan Bos Plastik, Sidik Jari Garong Ditemukan
Petugas Polres Kudus, Jawa Tengah, tengah memeriksa mobil korban perampokan yang sempat dibawa pelaku perampokan dan ditinggalkan di tepi Jalan Museum Kretek Desa Getaspejaten, Kecamatan Jati, Kabupaten Kudus, Jawa Tengah. [ANTARA/Akhmad Nazaruddin Lathif]

"Sidik jari pelaku ditemukan di mobil korban yang sempat dibawa kabur pelak," kata Kapolres Kudus.

SuaraJawaTengah.id - Aparat Polres Kudus, Jawa Tengah, menemukan beberapa sidik jari yang diduga milik pelaku perampokan yang aksinya diwarnai dengan penyekapan terhadap korban yang merupakan pengusaha plastik.

"Sidik jari pelaku ditemukan di mobil korban yang sempat dibawa kabur pelaku, kemudian ditinggalkan di Jalan Museum Kretek di Desa Getas Pejaten, Kecamatan Jati, Kudus," kata Kapolres Kudus AKBP Aditya Surya Dharma di Kudus, Rabu (15/7/2020), dikutip dari Antara.

Ia menduga pelaku meninggalkan mobil korban karena sudah menyiapkan mobil untuk mengangkut barang hasil curian.

Dalam rangka melacak keberadaan pelaku, Polres Kudus juga sudah mengambil rekaman dari belasan kamera pemantau atau CCTV yang terpasang di berbagai tempat. Termasuk yang menuju jalan tol.

Terkait kemungkinan adanya keterlibatan orang dekat, ia mengatakan masih dalam penyelidikan.

Kasat Reskrim Polres Kudus, AKP Agustinus David menambahkan, dalam rangka mengungkap kasus pencurian dengan pemberatan di rumah pengusaha plastik di Jalan Ahmad Yani Kudus pada Kamis (9/7/2020) malam, kepolisian juga sudah meminta keterangan terhadap empat saksi dan memungkinkan bertambah.

Mobil Toyota Innova yang ditinggalkan di Jalan Museum Kretek Kudus merupakan mobil korban yang sempat dibawa garong untuk mengangkut sejumlah barang hasil kejahatan.

Selain mengambil sidik jari pelaku dari mobil tersebut, polisi juga masih menyelidiki kaus hitam yang sempat berada di dalam mobil korban apakah milik salah satu pelaku atau milik korban.

Kasus perampokan tersebut diwarnai dengan penyekapan terhadap korban dan keluarga lainnya yang ada di dalam rumah.

Pelaku juga mengambil peladen (server) yang menyimpan video rekaman dari kamera CCTV yang ada di rumah korban.

Akibat kejadian tersebut, korban Lim Cahyo Wibowo warga Desa Panjunan, Kecamatan Kota, Kudus, yang merupakan bos plastik, mengalami kerugian yang ditaksir mencapai Rp 2 miliar yang meliputi uang tunai, perhiasan, dan surat berharga.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS