alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Bak Seorang Ratu, Wanita Ini Dinikahi Polisi dengan Mahar yang Super Mewah

Budi Arista Romadhoni Selasa, 20 Oktober 2020 | 15:09 WIB

Bak Seorang Ratu, Wanita Ini Dinikahi Polisi dengan Mahar yang Super Mewah
Pengantin perempuan di Kabupaten Jeneponto viral di media sosial. Karena mendapatkan mahar dan uang panaik dengan jumlah besar / Foto : Istimewa

Kalau dihitung mahar yang diberikan bisa sampai miliaran rupiah

SuaraJawaTengah.id - Pernikahan adalah hal yang sakral bagi setiap orang. Tak jarang apapun resikonya mereka lakukan demi mendapatkan sang pujaan hatinya. 

Seperti pernikahan anggota polisi di Kabupaten Jeneponto yang viral di media sosial. Anggota polisi ini memberikan mahar dan uang dengan nilai fantastis kepada istrinya.

Seorang pengguna Facebook mengunggah jumlah mahar dan uang panaik pengantin pria. Panaik, dalam budaya Bugis Makassar diartikan sebagai uang belanja untuk pesta.

Akun Facebook Widia Meilani menyampaikan mahar dan uang panaik yang diberikan pengantin pria kepada pengantin perempuan sangat fantastis.

Baca Juga: Dalih Cari Perusuh, Polisi Tak Segan Represif Tangani Demo Setahun Jokowi

Uang tunai berjumlah Rp300 juta, perhiasan emas, beras 1 ton, kuda 2 ekor, rumah, tanah, dan mobil.

"Mantap sekali dg fuji," tulis Widia dilansir dari Suarasulsel.id

 Seorang wanita di Sulsel menikah dengan mahar ratusan juta. (FB Widi Meilani)
Seorang wanita di Sulsel menikah dengan mahar ratusan juta. (FB Widi Meilani)

Dari Informasi yang diperoleh, pesta pernikahan digelar di Kelurahan Tolo Timur, Lingkungan Balang Pasui, Kecamatan Kelara, Kabupaten Jeneponto, Sulsel.

Sejak diposting dua hari yang lalu, informasi Widai sudah hampir 4 ribu kali dibagikan. Mendapat seribu tanggapan dan hampir 300 komentar pengguna Facebook.

"Namanya juga tradisi. Jadi harus dihargai. Lagi pula tidak haram," ungkap Sinta Yuriza.

Baca Juga: Ambulans Bawa Hantaran Lamaran Viral, Netizen: Para Medis Berduka Lihat Ini

"Kalo mampu tidak masalah kok. Itu bentuk penghargaan dan keseriusan laki-laki dalam meminang mempelai perempuan," tulis Nur Afiat Pratiwi.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait