alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Wow! Rupiah Dilaporkan Menguat di Tengah Melonjaknya Kasus COVID-19 dan Penerapan PPKM

Budi Arista Romadhoni Selasa, 06 Juli 2021 | 14:10 WIB

Wow! Rupiah Dilaporkan Menguat di Tengah Melonjaknya Kasus COVID-19 dan Penerapan PPKM
Ilustrasi uang dolar dan rupiah

Nilai tukar Rupiah dilaporkan menguat saat penerapan PPKM Darurat untuk menekan kasus COVID-19 yang semakin melonjak

SuaraJawaTengah.id - Di tengah melonjaknya kasu COVID-19 di Indonesia, nilai tukar (kurs) rupiah yang ditransaksikan antarbank di Jakarta pada Selasa (6/7/2021) dilaporkan menguat. 

Padahal, saat tengah diterapkan pemberlakuan pembatasan kegiatan masyarakat atau PPKM Darurat. Selain itu Indonesia juga masih dibayangi makin tingginya kasus COVID-19 varian delta. 

Dilansir dari ANTARA pada pukul 9.59 WIB rupiah menguat 11 poin atau 0,08 persen ke posisi Rp14.466 per dolar AS dibandingkan posisi pada penutupan perdagangan sebelumnya Rp14.477 per dolar AS.

Pengamat pasar uang Ariston Tjendra saat dihubungi di Jakarta, Selasa, mengatakan, rupiah kemungkinan masih akan menguat terhadap dolar AS namun relatif terbatas.

Baca Juga: Polda Cari Perusahaan Non Esensial-Kritikal yang Nekat Ngantor saat PPKM Darurat Jakarta

"Efek dari data tenaga kerja AS yang di bawah ekspektasi pasar sehingga memunculkan persepsi bank sentral AS akan mempertahankan kebijakan moneter longgar dalam waktu yang lebih lama, masih menjadi pemicu pelemahan dolar AS terhadap nilai tukar lainnya, termasuk rupiah," ujar Ariston.

Data ketenagakerjaan AS yang dirilis akhir pekan lalu bervariasi. Data ketenagakerjaan non-pertanian meningkat lebih besar dari ekspektasi yaitu mencapai 850.000 pekerja pada Juni.

Meski begitu tingkat pengangguran AS pada Juni naik menjadi 5,9 persen dari 5,8 persen pada bulan sebelumnya.

"Di sisi lain, laju kasus baru COVID-19 yang semakin meninggi di Tanah Air masih menjadi faktor penekan rupiah," kata Ariston.

Pada Senin (5/7/2021) kemarin, jumlah kasus baru COVID-19 mencapai 29.745 kasus, sehingga total kasus terkonfirmasi positif COVID-19 menjadi 2.313.829 kasus.

Baca Juga: Siap-siap! Bansos Tunai PPKM Darurat Mulai Disalurkan, Target 10 Juta Keluarga Penerima

Ariston mengatakan rupiah hari ini berpotensi bergerak menguat di kisaran Rp14.450 per dolar AS dengan potensi resisten ke kisaran Rp14.520 per dolar AS.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait