facebook

Highlight Terpopuler News Lifestyle Indeks

Tidak Pernah Dipakai, Gaji Gibran Jadi Wali Kota Nyaris Sama dengan UMK

Budi Arista Romadhoni Rabu, 18 Agustus 2021 | 14:38 WIB

Tidak Pernah Dipakai, Gaji Gibran Jadi Wali Kota Nyaris Sama dengan UMK
Wali Kota Solo Gibran Rakabuming Raka dan Wakil Wali Kota Solo Teguh Prakosa saat upacara HUT ke-76 RI. [Suara.com/Ari Welianto]

Ternyata gaji Gibran sebagai Wali Kota tidak pernah diambil untuk kebutuhan pribadi

SuaraJawaTengah.id - Banyak kalangan menilai gaji seorang pejabat negara sangat besar. Berapa gaji Gibran Rakabuming Raka Sebagai Wali Kota Solo?

Mungkin belum banyak yang tahu berapa jumlah gaji Gibar saat mulai menjabat sebagai Wali Kota Solo.

Jika dilihat dari ketentuan yang ada, besaran gaji pokok yang diterima kepala daerah sekelas bupati/wali kota beda tipis dengan UMK Kota Solo pada 2021.

Menyadur dari Solopos.com, berdasarkan Peraturan Pemerintah (PP) Nomor 59/2000 tentang Hak Keuangan/Administratif Kepala Daerah/Wakil Kepala Daerah/dan Bekas Kepala Daerah/Bekas Wakil Kepala Daeerah serta Janda/Dudanya, gaji pokok orang nomor satu di Solo itu berkisar Rp2,1 juta per bulan.

Baca Juga: Gibran Bagikan Bantuan Oksigen Gratis ke Daerah Solo Raya

Jumlah gaji pokok itu memang terbilang kecil dan hanya berbeda tipis dengan UMK Kota Solo 2021 yakni sebesar Rp2.012.810.

Meski demikian, masih ada tunjangan yang mengikuti dan nilainya cukup besar. Bahkan, tunjangan Gibran sebagai Wali Kota Solo nilainya jauh lebih besar dibandingkan gaji pokoknya.

Gibran dan Ganjar [Terkini.id]
Gibran dan Ganjar [Terkini.id]

Tunjangan

Salah satu tunjangan yang diperoleh Gibran adalah tunjangan jabatan dengan besaran Rp3,78 juta per bulan, sebagaimana diatur dalam Perpres Nomor 68/2001 tentang Jabatan Bagi Pejabat Negara Tertentu.

Selain itu, seorang kepala daerah juga mendapatkan tunjangan beras, anak, istri, BPJS Kesehatan dan juga BPJS Ketenagakerjaan.

Baca Juga: Ini Bangunan Bersejarah di Kota Solo yang Menjadi Saksi Bisu Kemerdekaan RI

Selain gaji pokok dan tunjangan sebagai Wali Kota Solo, Gibran juga memperoleh biaya penunjang operasional bulanan. Untuk besarannya sendiri tiap daerah berbeda-beda tergantung Pendapatan Asli Daerah atau PAD. Sementara PAD Kota Solo terakhir pada 2019 mencapai Rp545.791.815.386.

Dengan besaran PAD tersebut dan merujuk pada PP Nomor 109/2000 tentang Kedudukan Keuangan Kepala Daerah dan Wakil Kepala Daerah, tunjangan operasional Wali Kota Solo paling kecil adalah Rp600 juta dan paling tinggi Rp3 miliar.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait