alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Laku Keras, Bidan di Magelang Meramu Jamu Anti Corona

Budi Arista Romadhoni Minggu, 26 September 2021 | 17:11 WIB

Laku Keras, Bidan di Magelang Meramu Jamu Anti Corona
Dwi Kuntari pemilik usaha jamu kemasan Jamu Deka. Memproduksi jamu anti Corona dan jamu paket program hamil. [suara.com/ Angga Haksoro Ardi]

Jamu berbahan empon-empon di Magelang ini diyakini dapat meningkatkan daya tahan tubuh dan disebut jamu anti corona

SuaraJawaTengah.id - Seorang bidan di Kecamatan Muntilan, Kabupaten Magelang, memproduksi jamu anti Corona. Jamu berbahan empon-empon yang diyakini dapat meningkatkan daya tahan tubuh.

Dwi Kuntari membuat jamu dari 7 bahan alami: kunir, temulawak, serai, jahe, kayu manis, cabai, dan kapulaga. Untuk pemanis dia menggunakan gula kelapa asli.

“Ramuannya ada tujuh macam empon-empon (bahan jamu). Kalau orang Jawa, pitu (tujuh) kan artinya pitulungan (pertolongan). Jadi saya menggunakan tujuh bahan empon-empon,” kata Dwi Kuntari saat ditemui di rumahnya di Desa Pucungrejo, Jumat (24/9/2021).

Kandungan vitamin C dan magnesium pada jahe membantu tubuh memperkuat sistem imun. Jahe juga mengandung gingerols, shogaols, dan zingerones yang berkhasiat sebagai antioksidan.

Baca Juga: Kebal! Pedagang Asal Magelang Goreng Bakwan di Minyak Panas Pakai Tangan Kosong

Jahe termasuk keluarga Zingiberacea yang berkerabat dengan tanaman herbal lainnya seperti kencur, kunyit, dan lengkuas. Semua jenis tanaman herbal memiliki fungsinya masing-masing bagi kesehatan.

Pada awal pandemi sekitar Maret 2020, suplemen dan obat pereda flu mulai sulit didapat di pasaran. Banyak orang beralih ke ramuan herbal atau jamu untuk meringankan gejala demam atau sekadar mencegah tertular Covid.

“Kalau menyembuhkan Corona sih nggak. Tapi meningkatkan daya tahan tubuh. Selain menjaga prokes ditambah jamu anti Corona untuk meningkatkan imun,” kata Dwi Kuntari yang punya nama beken Deka.

Reaksi yang direspon tubuh setelah mengonsumsi jamu, meringankan gejala yang sering muncul akibat terpapar Covid. Seperti nyeri otot, mual, dan hidung tersumbat.    

Menurut Dwi Kuntari, ramuan jamu juga menambah sugesti bahwa tubuh lebih kuat menangkal virus. “Jadi sugesti dulu biasanya. Jamu anti Corona, orang sudah (tersugesti) ini bisa untuk menyembuhkan Corona.”

Baca Juga: Ayo Bantu! Bayi Hidrosefalus di Magelang Kesulitan Biaya Operasi

Meski sudah membuat ramuan herbal anti Corona, pada awal pandemi Dwi Kuntari belum memasarkan jamunya itu secara komersil. Fokusnya saat itu adalah membantu meningkatkan imun para tenaga kesehatan.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait