alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Imbas Pandemi Covid-19, Angka Kemiskinan di Kabupaten Pati Meningkat

Budi Arista Romadhoni Rabu, 29 September 2021 | 12:02 WIB

Imbas Pandemi Covid-19, Angka Kemiskinan di Kabupaten Pati Meningkat
Ilustrasi angka kemiskinan meningkat di Kabupaten Pati. [Dok Suara.com]

Angka kemiskinan di Kabupaten Pati meningkat signifikan, hal itu apakah karena dampak Pandemi Covid-19

SuaraJawaTengah.id - Pandemi Covid-19 memberikan dampak terhadap ekonomi. Di Kabupaten angka kemiskinan dikabarkan meningkat. 

Menyadur dari Solopos.com, berdasarkan laporan melalui Berita Resmi Statistik (BRS) yang dikeluarkan Patikab.Bps.go.id, angka kemiskinan di Kabupaten Pati pada tahun 2019 tercatat mencapai 9,46 persen. Angka ini menunjukan penurunan pada tahun sebelumnya, yaitu di angka 9,90 persen.

Sementara itu, angka presentase kemiskinan di Kabupaten Pati di pada 2020 meningkat menjadi 10,8 persen. Angka presentase kemiskinan di Kabupaten Pati ini juga mendekati angka kemiskinan di Provinsi Jawa Tengah secara umum menjadi 11,41 persen di tahun 2020 setelah sebelumnya berada di angka 10,8 persen di tahun 2019.

Kepala Badan Pusat Statistik (BPS) Kabupaten Pati, Anang Sarwoto mengatakan bahwa meningkatnya angka kemiskinan ini dipengaruhi oleh dampak dari pandemi Covid-19. Anang mengaku bahwa meskipun sudah banyak jaring pengaman sosial yang diluncurkan, peningkatan angka kemiskinan tidak bisa dihindari.

Baca Juga: Dulu Cuma Digaji Rp14 Ribu per Jam, Mantan Guru Ini Hidup Mewah setelah Jadi Model

Angka kemiskinan di Kabupaten Pati ini diukur dari konsep kemampuan warga Kabupaten Pati dalam memenuhi kebutuhan pokoknya. Dengan pendekatan ini, kemiskinan dipandang sebagai ketidakmampuan dari sisi ekonomi memenuhi kebutuhan dasar makanan.

Sementara sumber data utama yang dipakai adalah data dari Survey Sosial Ekonomi (Susenas) Modul Konsumsi dan Pengeluaran. Anang menambahkan kalau kemiskinan, yaitu konsumsi 2.100 kalori dikonversikan dengan rupiah berada pada angka Rp445.913 per orang, artinya dalam rumah tangga hanya ada suami dan istri dan jika pendapatannya berada dibawah Rp891.826, maka warga tersebut dianggap sebagai kategori miskin.

Sementara itu, nilai perkapita garis kemisikinan selama tiga tahun mengalami peningkatan. Tercatat pada 2018, angka per kapita garis kemiskinan berada pada Rp414.316. Kemudian pada 2019 naik menjadi Rp423.922. Namun dari sisi presentase, angka kemiskinan Kabupaten Pati mengalami penurunan dan kenaikan

Sedangkan perbandingan tingkat kemisikinan di Kabupaten Pati dengan daerah sekitar, seperti  Kabupaten Grobogan, Kabupaten Blora, Kabupaten Rembang, Kabupaten Kudus, dan Kabupaten Jepara, Kabupaten Pati berada di posisi kedua dengan jumlah penduduk miskin sebesar 119.000 jiwa. Sedangkan posisi pertama ditempati oleh Kabupaten Grobogan dengan jumlah 161.000 jiwa pada 2019.

Masuk 14 Besar di Jawa Tengah

Baca Juga: Di Balik Dinding Rapuh

Dalam menindaklanjuti angka kemisikian tersebut, pemerintah kabupaten (Pemkab) setempat menambah alokasi bantuan sosial (bansos) Jaring Pengaman Sosial (JPS). Anang juga berharap dengan adanya tindakan konkret ini dari Pemkab dan pengusaha, dapat menggerakkan perekonomian sehingga tingkat konsumsi warga kawasan Bumi Minta Tani juga meningkat.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait