facebook

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Tak Ada Penyekatan, Kapolda Jateng Minta Masyarakat Tidak Menggelar Pesta Tahun Baru

Budi Arista Romadhoni Rabu, 15 Desember 2021 | 14:35 WIB

Tak Ada Penyekatan, Kapolda Jateng Minta Masyarakat Tidak Menggelar Pesta Tahun Baru
Ilustrasi Tahun Baru. Kapolda Jateng meminta masyarakat bijak dalam menyikapi situasi Pandemi saat ini, meski tak ada pembatasan yang ketat, kapolda meminta tidak ada pesta tahun baru. (Pixabay/nickgesell)

Kapolda Jateng meminta masyarakat bijak dalam menyikapi situasi Pandemi saat ini, meski tak ada pembatasan yang ketat, kapolda meminta tidak ada pesta tahun baru

SuaraJawaTengah.id - Libur natal dan tahun baru 2022 kali ini pemerintah tidak menerapkan pembatasan secara ketat. Namun demikian, pemerintah meminta masyarakat tak melakukan pesta tahun baru secara berlebihan. 

Kepala Polda Jawa Tengah, Inspektur Jenderal Polisi Ahmad Luthfi, meminta tidak perlu pesta-pesta saat libur Natal dan akhir tahun karena saat ini masih dalam masa pandemi Covid-19.

"Tidak perlu ada pesta-pesta atau kembang api dan sebagainya," kata dia usai membuka Rapat Kerja Teknis Direktorat Lalu-lintas Polda Jawa Tengah di Semarang, Rabu (15/12/2021). 

Pelarangan ini mengacu pada potensi penyebaran virus Korona saban terjadi kerumunan massa berskala masif dan kemungkinan ada gelombang ketiga Covid-19. Menurut dia, meski Covid-19 landai namun kondisi ini tetap harus dijaga.

Baca Juga: Masyarakat Belum Divaksin Dilarang Bepergian Jarak Jauh saat Libur Nataru

Saat masa libur Natal dan akhir tahun, kata dia, polisi di jajarannya akan menggelar Operasi Lilin Candi mulai 24 Desember 2021 hingga 2 Januari 2022 dengan mendirikan 353 pos pelayanan yang disiapkan di berbagai titik.

Pos pelayanan polisi untuk memastikan pemberlakuan protokol kesehatan itu akan didirikan di perbatasan antarwilayah serta tempat peristirahatan di sepanjang jalan tol di provinsi ini.

"Pos ini akan memberi pelayanan bagi masyarakat yang mudik saat akhir tahun, termasuk kegiatan Natal dan pergantian tahun," katanya.

Oleh karena itu, dia meminta masyarakat selalui mematuhi protokol kesehatan selama libur Natal dan akhir tahun karena keselamatan merupakan yang utama. Dalam rapat kerja tersebut, dia juga meluncurkan aplikasi Gosigap.

Dirlantas Polda Jawa Tengah, Komisaris Besar Polisi Agus Suryo Nugroho, mengatakan aplikasi ini merupakan penunjang pemberlakuan tilang elektronik.

Baca Juga: Objek Wisata Bontang Tetap Buka saat Libur Nataru, Kok Bisa?

"Aplikasi ini merupakan yang pertama di Indonesia, harapannya E-TLE bisa segera melayani masyarakat," katanya.
[ANTARA]

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait