facebook

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Duh! Selama 2021 ada 433 Kejadian Lakalantas di Banjarnegara, 51 Orang Meninggal Dunia

Budi Arista Romadhoni Jum'at, 24 Desember 2021 | 10:35 WIB

Duh! Selama 2021 ada 433 Kejadian Lakalantas di Banjarnegara, 51 Orang Meninggal Dunia
Dokumen kejadian Lakalantas di Banjarnegara (Suara.com /Citra Ningsih)

Lakalantas di Banjarnegara pada tahun 2021 tercatat sebanyak 433 kejadian. Dari jumlah tersebut, sebanyak 51 orang meninggal dunia

SuaraJawaTengah.id - Kejadian kecelakaan lalu lintas (lakalantas) di Banjarnegara pada tahun 2021 tercatat sebanyak 433 kejadian. Dari jumlah tersebut, sebanyak 51 orang meninggal dunia. 

"Data lakalantas sepanjang 2021 sampai bulan November untuk jumlah kejadian ada 433 untuk korban meninggal 51, luka berat 5 luka ringan 533," ungkap Kasat Lantas Polres Banjarnegara, AKP Erwin Chan, Jumat (24/12/2021). 

Ia menyebut jumlah korban akibat lakalantas tahun ini masih tergolong tinggi. Namun, jika dibandingkan dengan kejadian tahun sebelumnya, kasus lakalantas tahun 2021 mengalami penurunan sebanyak 3,99 persen.

Berdasarkan data Satlantas Polres Banjarnegara, tahun 2020 tercatat 451 kejadian dan pada tahun 2021 turun menjadi 433 kejadian. Sementara korban yang diakibatkan lakalantas pada tahun 2020 lalu tercatat sebanyak 77 jiwa meninggal dunia, 4 korban luka berat dan 526 korban luka ringan. 

Baca Juga: Minibus Tabrak Motor Gegara Hindari Ambulans, Bocah Tewas Terpental

Sedangkan pada tahun 2021, korban meninggal dunia turun menjadi 51 jiwa, 5 korban luka berat  dan 533 korban luka ringan. 

"Memang kita lihat jumlah korbannya masih banyak, tapi jika dibandingkan dengan kejadian tahun 2020 korban meninggal dunia mencapai 77 jiwa. Ada penurunan 33 persen fatalitas korban banyak tapi dengan upaya yang sudah kami lakukan, bisa menekan fatalitas. Meski korban luka ringan tahun ini tinggi, tapi untuk korban meninggal dunia turun," jelas dia. 

Ia menyebut, penyebab kejadian lakalantas sebagian besar karena lalai, tidak konsentrasi dan melanggar aturan lalu lintas. "Penyebab kejadian lakalantas bervariasi, dari kelalaian, tidak tertib, melanggar arus, dan juga tidak konsentrasi makanya banyak laka tunggal,"sambung dia. 

Sementara itu, sejumlah titik rawan kecelakaan di Banjarnegara kerap terjadi lakalantas. AKP Erwin menyebut, terdapat dua titik yang menjadi area black spot yang harus diwaspadai oleh pengendara. 

"Ada beberapa titik rawan terjadi laka, tapi untuk area black spot di Banjarnegara ada di Joho dan Pucang,"imbuhnya. 

Baca Juga: Pemotor Asal Jakarta Tewas di Puncak Ciloto

Dua titik black spot tersebut berada di jalur nasional Banjarnegara. Kini pihaknya telah membuat pita/marka kejut yang bertujuan untuk meningkatkan kewaspadaan pengendara yang melintas.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait