facebook

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Unik! Untuk Menjaga Lingkungan, Pengantin yang Datang ke KAU di Klaten Ini Harus Bawa Bibit Ikan

Budi Arista Romadhoni Jum'at, 28 Januari 2022 | 11:38 WIB

Unik! Untuk Menjaga Lingkungan, Pengantin yang Datang ke KAU di Klaten Ini Harus Bawa Bibit Ikan
Launching tebar ikan di sungai di Kecamatan Karanganom, Klaten. [Timlo.net/Indratno Eprilianto]

KUA di Klaten membuat program program tebar benih ikan di sungai bagi pasangan pengantin yang melaksanakan akad nikah

SuaraJawaTengah.id - Pelaksanaan akad nikah di Kantor Urusan Agama (KUA) di Kecamatan Karanganom Kabupaten Klaten berjalan tak biasa.

KUA Kecamatan Karanganom menerapkan program tebar benih ikan di sungai bagi pasangan pengantin yang melaksanakan akad nikah di KUA.

Menyadur dari Timlo.net, Kepala KUA Kecamatan Karanganom, Muslih, mengatakan, tebar ikan di sungai bertujuan untuk membantu memperbaiki ekosistem perairan di sungai. Program tebar ikan diberlakukan mulai Kamis (27/1/2022).

Kegiatan tebar ikan perdana kali ini diikuti dua pasangan pengantin, masing-masing, pasangan Alek Yuliyanto (28) dengan Herlina Wulansari (25) dan pasangan Sigit Saputra (42) dengan Supriyani (42), semua warga Desa Pondok, Kecamatan Karanganom.

Baca Juga: Nggak Pakai Gengsi, Viral Pasangan Pengantin Pilih Menikah Sederhana di KUA Ini Banjir Pujian Warganet

“Jadi kami juga memberikan contoh, kami mengeluarkan bibit ikan 600 ekor dan dari TP PKK 500 ekor, kemudian dari semua Pokja desa, instansi, serta dari pasangan pengantin masing-masing membawa 500 ekor. Untuk tebar ikan hari ini ada sekitar 7000 ekor lebih,” ujar Muslih di sela launching tebar ikan di sungai setempat, Kamis (27/1/2022).

Muslih menjelaskan, jumlah pernikahan di Kecamatan Karanganom rata-rata mencapai lebih dari 30 orang per bulan. Sehingga diharapkan melalui program tebar ikan ini akan terwujud sungai lestari.

“Ke depan tiap pengantin wajib tebar ikan. Kami tidak menentukan jumlahnya berapa tapi kita harapkan berpartisipasi. Karena apa? karena pengantin di kantor KUA tidak dipungut biaya alias gratis dan dapat buku nikah, masak hanya mengeluarkan bibit ikan untuk ekosistem sungai keberatan,” ujarnya.

IKUTI BERITA LAINNYA DI GOOGLE NEWS

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait