facebook

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Pakar Sebut Angka Timbangan Tidak Bisa Jadi Patokan Berat Badan Normal, Ini Penjelasannya

Budi Arista Romadhoni Sabtu, 12 Februari 2022 | 13:15 WIB

Pakar Sebut Angka Timbangan Tidak Bisa Jadi Patokan Berat Badan Normal, Ini Penjelasannya
Ilustrasi anak obesitas. Pakar menyebutkan, angka berat badan normal tidak hanya berdasarkan dari timbangan . (Elements Envato)

Pakar menyebutkan, angka berat badan normal tidak hanya berdasarkan dari timbangan

SuaraJawaTengah.id - Certified Nutrition & Wellness Consultant dari American Fitness Professionals & Associates sekaligus lulusan Universitas Indonesia, Aldis Rusli, SKM, CNWC tak menyarankan Anda yang ingin memiliki berat badan normal hanya menjadikan angka pada timbangan sebagai patokan.

"Jangan mematok pada timbangan. Kalau sudah menjalankan program (diet sehat), konsisten dulu," ujar Aldis dikutip dari ANTARA Sabtu (12/2/2022).

Aldis yang menjabat sebagai Co-founder Mufit itu merekomendasikan proses sebagai target, misalnya satu bulan atau tiga bulan. Setelahnya barulah Anda melakukan evaluasi.

Sebagai contoh, untuk asupan dan olahraga, Anda menargetkan hanya menyantap makanan digoreng maksimal dua buah per hari, sementara untuk olahraga, Anda melakukannya dua atau tiga kali setiap pekan yang dikombinasikan dengan latihan beban 1-2 kali untuk pembakaran kalori.

Baca Juga: 4 Manfaat Cuka Apel untuk Kesehatan Tubuh yang Jarang Diketahui, Bisa Turunkan Berat Badan

Lalu bila ternyata saat Anda menimbang berat, angkanya tidak turun, maka jangan bersedih karena bisa jadi yang berubah komposisi di dalam tubuh.

"Misalnya ototnya naik tetapi lemak tubuhnya turun. Ini kan indikasi yang bagus, tetapi dari timbangan akan sama saja. Otot naik indikasi positif, badannya makin singset, fit dan kuat. Jadi jangan berpatokan juga sama timbangan, yang penting konsisten ke target prosesnya dulu," kata Aldis.

Bila Anda memang tidak puas dengan angka pada timbangan, dia menyarankan Anda memeriksa komposisi tubuh dan lingkar perut sebagai prediktor kondisi tubuh terkait obesitas yang cukup kuat.

Lingkar perut pada perempuan sebaiknya tak lebih dari 80 cm, sementara pada pria yakni 95 cm untuk menjauhkan Anda dari risiko terkena penyakit diabetes tipe 2, tekanan darah tinggi, kolesterol tinggi, dan penyakit jantung.

Dalam pengukuran lingkar perut, seperti seperti dikutip dari WebMD yakni dimulai dari bagian atas tulang pinggul. Taruh pita pengukur sejajar dengan pusar Anda. Pastikan pita tidak terlalu ketat saat pengukuran. Jangan menahan napas saat mengukur. Periksalah nomor pada pita pengukur tepat setelah Anda menghembuskan napas.

Baca Juga: 4 Jenis Sayuran yang Baik Dikonsumsi untuk Diet, Bukan Kurangi Porsi Makan!

Selain olahraga dan diet, Anda juga disarankan beristirahat cukup yakni tidur 7-8 jam per hari, mengelola stres dan melakukan perawatan tubuh.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait