facebook

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Reni Wulandari Ditunjuk Menjadi Direktur Produksi PT Semen Gresik

Budi Arista Romadhoni Senin, 13 Juni 2022 | 10:07 WIB

Reni Wulandari Ditunjuk Menjadi Direktur Produksi PT Semen Gresik
Reni Wulandari saat memimpin rapat perdana bersama Manajemen & Karyawan PTSG. [Dok Semen Gresik]

Reni Wulandari ditunjuk menjadi Direktur Produksi Semen Gresik menggantikan posisi Soni Asrul Sani yang sejak Februari 2022

SuaraJawaTengah.id - PT Semen Gresik (PTSG) mengumumkan direksi baru sesuai hasil Rapat Umum Pemegang Saham (RUPS). Reni Wulandari ditunjuk menjadi Direktur Produksi menggantikan posisi Soni Asrul Sani yang sejak Februari 2022 lalu dipercaya sebagai direksi di PT Solusi Bangun Indonesia Tbk (SBI) di bawah SIG Group atau Semen Indonesia (Persero) Tbk.

Reni adalah General Manager SBI Pabrik Narogong Jawa Barat sebelum dipindah tugaskan ke PTSG.

Menjadi Direktur Produksi di perusahaan semen yang memiliki salah satu pangsa pasar terbesar di Indonesia menjadi tantangan tersendiri bagi Reni. Terlebih di tengah ketatnya persaingan industri semen, membuat tugas yang diembannya untuk membawa PTSG sebagai perusahaan terdepan serta terpercaya dalam proses bisnis dan operasional tidak ringan.

"Tantangan industri semen saat ini adalah tuntutan produk yang ramah lingkungan dan optimasi pabrik melalui manufacturing excellence, yang diantaranya melalui inovasi yang mengoptimalkan pemanfaatan bahan baku dan bahan bakar alternatif atau Alternatif Fuel dan Raw Material (AFR) sebagai pengganti bahan baku dan bahan bakar utama serta inovasi di bidang digitalisasi industri," kata Reni dalam siaran persnya, Senin, (13/6/2022).

Baca Juga: Semen Gresik Pabrik Rembang Laksanakan Overhaul Major, Sukses Zero Accident dan Konfirmasi Covid-19

Meskipun demikian, lanjut Reni, pihaknya memiliki optimisme tinggi PTSG mampu menghadapi tantangan pasar termasuk tren global industri semen di masa mendatang karena memiliki konsep inovasi, kecanggihan teknologi, serta operasional yang berbasis kelestarian lingkungan dan keberlanjutan sehingga memenuhi permintaan semen berlabel hijau.

Reni merupakan ahli serta profesional yang fokus pada industri semen selama 25 tahun. Dia memiliki rekam jejak yang luas di bidang manajemen teknis dan produksi sejak 1997.

Setengah dari masa karirnya di perusahaan terdahulu, lulusan Teknik Kimia Undip dan Master of Business Administration Swiss German University ini menempati fungsi yang terkait dengan pemanfaatan bahan bakar dan bahan baku alternatif, dan setengah masa karirnya dipercaya dalam fungsi yang terkait dengan Management Pabrik Semen.

Dalam bidang bahan bakar dan bahan baku alternatif, Reni menjabat sebagai Country Manager Unit Bisnis Bahan Bakar & Bahan Baku Alternatif pada PT Holcim Indonesia Tbk (kini bernama SBI).

Selama kurun waktu tersebut, Reni bertanggung jawab atas pengembangan bisnis baru saat perusahaan mengenalkan bahan bakar alternatif dan pemanfaatan bahan baku untuk proses produksi semen sehingga mampu menggantikan setidaknya 15% pemakaian sumber energi tradisional dan menjadi salah satu unit bisnis AFR terbesar di dalam Group.

Baca Juga: Dorong Sinergitas dan Kinerja Unggul Seluruh Karyawan, Semen Gresik Gelar Halalbihalal 1443 H

Dalam bidang Managemen Pabrik Semen, tahun 2018 – 2020 Reni ditetapkan sebagai General Manager SBI Pabrik Tuban Jawa Timur dan sejak 2020 beralih tugas sebagai General Manager SBI Pabrik Narogong sampai akhirnya mendapat penugasan baru di PTSG.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait