facebook

Highlight Terpopuler News Lifestyle Indeks

Mantan Ketua FPI Banjarnegara Ingatkan Mayarakat Waspada Ajakan Radikal

Budi Arista Romadhoni Rabu, 03 Agustus 2022 | 16:13 WIB

Mantan Ketua FPI Banjarnegara Ingatkan Mayarakat Waspada Ajakan Radikal
Mantan Ketua FPI Kabupaten Banjarnegara Ustadz Muhammad Khozin Bin Hasyim (kanan) menjelaskan tentang pandangannya di Banjarnegara, Rabu (3/8/2022). [ANTARA/HO-Polda Jateng]

Mantan Ketua Front Pembela Islam (FPI) Kabupaten Banjarnegara mengingatkan masyarakat untuk mewaspadai ajakan yang mengarah kepada tindakan radikal

SuaraJawaTengah.id - Mantan Ketua Front Pembela Islam (FPI) Kabupaten Banjarnegara Ustadz Muhammad Khozin bin Hasyim mengingatkan masyarakat untuk mewaspadai ajakan yang mengarah kepada tindakan radikal.

Ustadz Muhammad Khozin mengatakan masyarakat harus berhati-hati terhadap ajakan tersebut karena tindakan radikal intoleran dapat menimbulkan keresahan masyarakat.

"Kita menyadari bahwa hari ini NKRI sedang dirongrong dari dalam pemerintahan, kita harus waspada," katanya Rabu (3/8/2022).

Menurut dia, bentuk Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI) sudah final.

Baca Juga: Habib Bahar bin Smith Dituntut 5 Tahun Penjara

Kendati demikian, dia tidak memungkiri adanya ideologi-ideologi yang berkeliaran di sekitar masyarakat yang berusaha menghasut dan ingin mengubah Dasar Negara Indonesia.

"Kita harus kembali pada jati diri kita, pada ulama-ulama kita. Kita pelajari sejarah ulama-ulama yang lurus, hati-hati yang namanya kapitalis sosialis itu ada dan selamanya akan berusaha menghasut untuk mengubah negara kita menjadi negara yang hancur," tutur mantan Ketua FPI Banjarnegara itu.

Ustadz Muhammad Khozin mengatakan para mantan anggota FPI sangat Pancasilais karena dia bersama kelompoknya lebih dulu memasang bendera Merah Putih di lingkungan sekitar rumahnya.

Ia pun berpesan kepada masyarakat agar tetap menjaga toleransi umat beragama yang sudah dirintis sejak dahulu.

"Kita sangat menghargai perbedaan-perbedaan dalam agama, dalam akidah, dan perbedaan dalam khilafiyah. Kita harus menjaga perbedaan itu yang mana perbedaan itu akan menjadi rahmat bagi kita," ucapnya.

Baca Juga: Dinilai Siarkan Berita Bohong dan Sengaja Buat Keonaran, Bahar bin Smith Dituntut Lima Tahun Bui

Terkait dengan keputusan bebas bersyarat bagi Habib Rizieq pada tanggal 20 Juli 2022, dia mengaku belum berencana untuk menemui Imam Besar FPI tersebut karena berbagai faktor, antara lain menjaga nama baik Habib Rizieq.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait