facebook

Highlight Terpopuler News Lifestyle Indeks

Wings Air Terbang Perdana di Bandara JB Soedirman, Pemkab Purbalingga Siapkan Tiga Langkah Agar Okupansi Maksimal

Ronald Seger Prabowo Jum'at, 05 Agustus 2022 | 14:25 WIB

Wings Air Terbang Perdana di Bandara JB Soedirman, Pemkab Purbalingga Siapkan Tiga Langkah Agar Okupansi Maksimal
Maskapai Wings Air jenis ATR 72-600 mendarat perdana di Bandara JB Soedirman Purbalingga dari Bandara Pondok Cabe Tangerang, Jumat (5/8/2022). [Suara.com/Anang Firmansyah]

Secara komersial Bandara JB Soedirman Purbalingga baru dioperasikan pada tahun ini setelah vakum cukup lama.

SuaraJawaTengah.id - Maskapai Wings Air jenis ATR 72-600 secara resmi telah beroperasi dari Bandara Pondok Cabe Tangerang menuju Bandara Jenderal Besar Soedirman Purbalingga PP per Jumat (5/8/2022).

Secara komersial Bandara JB Soedirman Purbalingga baru dioperasikan pada tahun ini setelah vakum cukup lama.

Bupati Purbalingga, Dyah Hayuning Pratiwi merasa bersyukur karena bandara telah beroperasi kembali. Hal ini mengingat kasus covid-19 yang sudah melandai.

"Melalui kesempatan kali ini, kami Pemkab Purbalingga sangat berbangga. Hari ini, hari yang kami tunggu. Seperti yang diketahui pada tahun 2021 bandara ini diresmikan oleh Bapak Presiden. Tapi tidak lama kemudian pandemi covid kembali melanda dan membuat minat masyarakat bepergian berkurang," katanya kepada wartawan di lokasi, Jumat (5/8/2022).

Baca Juga: Bandara Pondok Cabe Tangsel Layani Penerbangan Komersil Mulai 5 Agustus

Faktor yang membuat Bandara JB Soedirman vakum juga dikarenakan Bandara Halim Perdanakusuma tengah direvitalisasi untuk persiapan G20.

Sementara rute penerbangan yang sebelumnya oleh maskapai Citilink dari bandara tersebut.

Padahal sebelumnya, berdasarkan data penumpang, pada awal pembukaan bandara okupansinya cukup bagus. Mencapai 69-75 persen dari dan menuju Purbalingga.

"Seperti kita ketahui penerbangan sempat terhenti beberapa bulan karena bandara Halim Perdanakusuma tengah direvitalisasi untuk persiapan G20. Harapan kami sebenarnya saat momentum lebaran. Tapi kami sadar betul prosesnya sangat panjang," terangnya.

Pihaknya telah menyiapkan beberapa langkah agar okupansi penumpang maskapai bisa maksimal. Tentunya untuk memajukan perekonomian baik dari sektor industri maupun pariwisata.

Baca Juga: 5 Alasan Kenapa Harus Terbang ke Purbalingga

"Yang pertama tentu saja sosialisasi secara masif. Nanti kita akan merekrut influenser untuk mempromosikan penerbangan dan tempat wisata," jelasnya.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait