Budi Arista Romadhoni
Ilustrasi lowongan pekerjaan. Pandemi Covid-19 pastinya memberi dampak PHK massal, berikut link lowongan pekerjaan di Jawa Tengah. (Shutterstock)

SuaraJawaTengah.id - Pandemi Covid-19 memberikan dampak yang signifikan bagi masyarakat Jawa Tengah. Dari ekonomi, sosial, hingga pendidikan. 

Namun demikian, rupanya lowongan pekerjaan di Jawa Tengah ternyata masih banyak. 

Menyadur dari Solopos.com, Kepala Dinas Tenaga Kerja dan Transmigrasi (Disnakertrans) Jawa Tengah (Jateng) Sakina Rosellasari menyebut, sektor perusahaan padat karya memang terimbas kebijakan pembatasan kegiatan masyarakat. Namun, di sisi lain permintaan produk dari luar negeri justru terus mengalir.

“Kita padat karya banyak terkendala, tetapi di sisi lain banyak yang kebanjiran order, mana kala perusahaan di luar negeri seperti Malaysia, Vietnam, dan India Lockdown, kita kan masih beroperasi. Kita di sini ada PPKM tetapi sesuai regulasi [protokol kesehatan] entah itu kritikal, esensial, penambahan shift agar tetap produktif. Di satu sisi justru membuka banyak lowongan pekerjaan,” katanya, Jumat (6/8/2021). 

Baca Juga: Duh! BPS Sebut Masih Ada Warga Jateng yang Ragu dengan Vaksin COVID-19

Ilustrasi lowongan kerja digital. (Unsplash/Magnet Me)

Dia mencontohkan perusahaan alas kaki yang berskala ekspor ke Eropa dan Asia, membuka banyak lowongan. Selain itu ada perusahaan Apparel, Tekstil dan Underwear yang juga mendapatkan banyak pesanan dan membutuhkan banyak pekerja.

Mengurangi Pengangguran

Oleh karena itu, Sakina mengajak warga Jateng mengakses E-Makaryo. Aplikasi berbasis web ini merupakan pengembangan dari bursa kerja online yang telah dirintis sejak 2005 silam. Aplikasi berbasis web ini, dibuat sesederhana mungkin agar dapat diakses oleh semua kalangan.

Sakina menjelaskan, E-Makaryo adalah ikhtiar agar para pencari kerja tetap terhubung dengan penyedia kerja, di tengah pembatasan kegiatan masyarakat. Dengan aplikasi ini, ia berharap dapat mengurangi pengangguran terbuka di Jateng.

Ilustrasi di-PHK. (Shutterstock)

“Pandemi Covid-19 menyebabkan tingkat pengangguran terbuka di Jateng naik turun. Sebelum pandemi kan sekitar 800.000 orang. Pada tahun 2020 meningkat menjadi 1.200.010 orang. Sekarang di triwulan pertama 2021 tinggal 1,1 juta orang. Ini ada PPKM juga kita melakukan pendekatan hubungan industrial agar tidak ada PHK,” ujarnya.

Baca Juga: Meski Ekonomi Tumbuh 7,07 Persen, Sri Mulyani Minta Masyarakat Tetap Waspada

Dia menyebut, cukup mengetik E-Makaryo pada laman pencarian di handphone atau komputer, maka aplikasi ini akan muncul. Jika tidak, bisa mengetik alamat https://bursakerja.jatengprov.go.id/ , kemudian membuat akun dan memilih pekerjaan dengan tingkat pendidikan yang sesuai.

Komentar