Fans Jokowi Dikeroyok Massa Pro Prabowo, TKN: Cerminan Watak Pemimpinnya

Reza Gunadha | Ria Rizki Nirmala Sari
Fans Jokowi Dikeroyok Massa Pro Prabowo, TKN: Cerminan Watak Pemimpinnya
Beberapa sepeda motor juga menjadi sasaran pengrusakan usai kampanye terbuka pasangan capres dan cawapres Prabowo Subianto-Sandiaga Uno di Lapangan Kemiri, Kabupaten Purworejo, Selasa (2/4). [dok. pribadi]

"Nah itu, itu persekusi kekerasan itu, kenapa kekerasan itu terjadi? Karena pengikutnya lihat pemimpinnya."

Suara.com - Satu orang dikabarkan dikeroyok oleh massa pendukung Capres - Cawapres nomor urut 02 Prabowo Subianto - Sandiaga Uno karena menggunakan kaos bergambar Capres Jokowi.

Tim Kampanye Nasional (TKN) Jokowi – Maruf Amin menilai, pengeroyokan itu cerminan dari capres yang diusungnya.

Wakil Ketua TKN Jokowi - Maruf Amin, Johnny G Plate mengatakan, peristiwa itu bisa disebut sebagai tindakan persekusi.

"Nah itu, itu persekusi kekerasan itu, kenapa kekerasan itu terjadi? Karena pengikutnya lihat pemimpinnya. Kalau pemimpinannya ramah, halus komunikasinya, tak akan terjadi itu,” kata Johnny di Kantor Indikator, Jalan Cikini V, Jakarta Pusat, Rabu (4/3/2019).

Johnny mengungkapkan, pemimpin dari pelaku pengeroyokan itu selalu memikiran perang. Dirinya mencontohkan, kala 'pemimpin' itu menjalani debat antar capres yang digelar beberapa waktu lalu.

Apapun pertanyaan yang diberikan kepada 'pemimpin' yang dimaksudkan Johnny tersebut, selalu menjawab dengan teknik perang.

"Tapi kalau pemimpinnya semuanya mau perang mana-mana, kita angkatan bersenjata, senjata harus kuat, perang, urusan sembako jawabannya perang, urusan lapangan pekerjaan jawabannya perang, urusan apa saja jawabnya perang semuanya perang," ujarnya.

Seharusnya menurut Johnny, pemimpin itu harus bisa menunjukkan sisi yang lebih humanis, ramah, dan berkomunikasi secara halus. Jika begitu pemimpinnya, maka para pendukungnya pun pasti akan mengikutinya.

Johnny berpesan kepada masyarakat pendukung Jokowi – Maruf Amin untuk tetap mengedepankan persatuan. Hal itu diingatkan Johnny lantaran ajang dukung mendukung hanya akan ramai pada momen pemilu.

Untuk diketahui, Yuli Wijaya babak belur dan kepalanya robek karena dikeroyok di kampanye Prabowo subianto - Sandiaga Uno di Lapangan Kemiri, Kabupaten Purworejo, Jawa Tengah, Selasa (2/4/2019) kemarin. Yuli digebuki karena pakai baju bergambar Jokowi.

Pengeroyokan yang terjadi di Jalan Purworejo-Yogyakarta di Desa Krendetan, Bagelen, Kabupaten Purworojo tersebut mengakibatkan korban Yuli Wijaya (28) warga Dukuh Sarangan, Desa Krendetan, Kecamatan Bagelen mengalami luka di bagian kepala.

Seorang saksi Sri Rejeki menuturkan, rombongan massa peserta kampanye ini datang dari arah Purworejo menuju Yogyakarta, namun di tengah perjalanan mereka terlibat pengeroyokan terhadap Yuli Wijaya.

Ia menuturkan, para pelaku juga merusak beberapa sepeda motor yang di parkir tidak jauh dari lokasi pengeroyokan. Yuli Wijaya menuturkan kejadian itu saat dirinya sedang menunggu parkiran sepeda motor.

Tiba-tiba rombongan itu memintanya untuk melepas baju yang dipakainya bergambar capres Jokowi, tetapi dirinya tidak mau. Karena dipaksa begitu dirinya mau buka dari belakang langsung dipukul dengan benda tumpul.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS