Balon Udara Berdiameter 2 Meter Jatuh ke Rumah Warga di Solo, Api Menyala

Pebriansyah Ariefana
Balon Udara Berdiameter 2 Meter Jatuh ke Rumah Warga di Solo, Api Menyala
Sebuah balon udara besar berdiameter 2 meter atuh ke pemukiman warga di Kampung Tegalmulyo RT 004/RW 001 Kelurahan Nusukan, Banjarsari, Solo, Minggu (24/5/2020) sekitar pukul 15.00 WIB. (Solopos)

Balon udara itu jatuh di salah satu rumah warga dengan kondisi api yang menyala.

SuaraJawaTengah.id - Sebuah balon udara besar berdiameter 2 meter atuh ke pemukiman warga di Kampung Tegalmulyo RT 004/RW 001 Kelurahan Nusukan, Banjarsari, Solo, Minggu (24/5/2020) sekitar pukul 15.00 WIB. Balon udara itu jatuh di salah satu rumah warga dengan kondisi api yang menyala.

Balon plastik itu bergaris warna-warni. Beruntung warga bisa menarik tali balon dan mematikan api tersebut sebelum merembet hingga menimbulkan korban benda maupun jiwa.

Petugas Linmas Kelurahan Nusukan, Winarto, mengatakan balon udara juga diketahui menimpa kabel listrik yang melintang.

“Balon udara itu jatuh di atap salah satu rumah warga. Sama warga ditarik ke bawah lalu apinya dimatikan. Mematikannya sekitar 5-10 menit,” kata dia kepada Solopos.com (jaringan Suara.com).

Winarto mengatakan untung saja saat balon udara itu jatuh di atas rumah warga Nusukan, Solo, warga sedang di luar rumah sehingga langsung tahu. Warga bahkan sempat melihat saat balon itu turun.

"Kalau tidak ketahuan, kami enggak tahu bagaimana karena apinya masih menyala," jelas dia.

Saat ini, balon udara tersebut sudah diamankan warga. Ukurannya yang lumayan besar menarik perhatian. Pemilik rumah yang tertimpa balon udara, Beni Ruslim, menceritakan petasan dari balon udara itu masih meletup saat perlahan turun.

Dia yang saat itu sedang duduk di dalam rumah mendengar suara gemuruh dari atap saat balon udara itu jatuh menimpa rumahnya di Nusukan, Solo.

“Selain suara petasan yang berisik sekali, selongsong petasan yang sudah meletus itu jatuh ke atap. Suaranya mirip kucing yang lari-lari di atap itu,” kisah Beni.

Beni kemudian keluar rumah dan melihat ada balon udara yang jatuh ke atap rumah terbuat dari asbes galvalum itu. Dia juga melihat sumbu api di balon itu masih menyala.

Setelah itu, warga beramai-ramai menarik tali balon yang jatuh di atau rumah di Solo itu agar apinya tidak membakar kabel yang melintang. Sumbu balon itu kemudian terlepas dari balon dan jatuh dan warga langsung mematikannya.

Setelah api padam, mereka berupaya menurunkan balon udara dari atap. Saat naik ke atap itulah tampak belasan petasan yang masih utuh yang belum meledak.

“Ukurannya sebesar jari orang dewasa. Masih ada belasan. Sekarang, kondisi balon sudah terlipat, tapi masih di depan rumah saya. Kelurahan sudah datang dan mendokumentasikan untuk laporan,” terang Beni.

Pria 40-an tahun itu mengaku beruntung kejadian balon udara jatuh di Solo tersebut tidak sampai menimbulkan korban jiwa maupun benda. Melihat ukuran petasan, bisa saja balon itu meledak di atap rumah.

“Untung atap saya terbuat dari asbes galvalum. Kalau genting biasa mungkin sudah berantakan. Belum lagi apinya. Kalau tidak ketahuan bisa membakar kabel atau rumah,” ucapnya.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS