Indeks Terpopuler News Lifestyle

Ada yang Reaktif Corona, Gedung Muhammadiyah Jawa Tengah Ditutup

Pebriansyah Ariefana Kamis, 06 Agustus 2020 | 22:46 WIB

Ada yang Reaktif Corona, Gedung Muhammadiyah Jawa Tengah Ditutup
Gambar mengerikan terkait mutasi virus Corona yang kini mampu menumbuhkan tentakel. (Dok. Dr. Elizabeth Fischer, NIAID/NIH)

Penutupan ini dilakukan selama sepekan lebih, mulai 7-18 Agustus 2020.

SuaraJawaTengah.id - Gedung Pimpinan Wilayah Muhammadiyah Jawa Tengah ditutup karena ada pegawainya yang reaktif corona. Gedung Muhammadiyah itu ada di Jalan Singosari Raya No. 33, Kota Semarang.

Penutupan ini dilakukan selama sepekan lebih, mulai 7-18 Agustus 2020.

Penutupan Gedung PWM Jateng itu kemungkinan dikarenakan ada pengurus atau staf di kantor tersebut yang terpapar virus corona atau Covid-19.

Informasi penutupan Kantor PWM Jateng ini disiarkan melalui akun resmi PW Muhammadiyah Jateng di media sosial Facebook, Kamis (6/8/2020).

Dalam unggahannya, akun tersebut juga mem-posting surat pemberitahuan lockdown yang ditandatangani Ketua PWM Jateng, H. Tafsir.

Kendati demikian, dalam surat pemberitahuan itu tidak disebutkan secara pasti alasan pengurus PWM Jateng me-lockdown kantor mereka.

Mereka hanya menyatakan penutupan dilakukan atas berbagai pertimbangan demi kebaikan seluruh karyawan.

Selain me-lockdown kantor, PWM Jateng juga meliburkan seluruh karyawan yang ada di Gedung PWM Jateng mulai 7 hingga 18 Agustus 2020.

Ketua PWM Jateng, Tafsir hingga saat ini belum memberikan keterangan resmi terkait alasan penutupan Gedung PWM Jateng itu.

Saat dihubungi Solopos.com melalui sambungan telepon, Tafsir tidak merespons.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait