alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Ridwan Kamil Tunggangi Motor dari Jabar ke Banyumas, Wah Ada Apa?

Budi Arista Romadhoni Sabtu, 24 Oktober 2020 | 13:34 WIB

Ridwan Kamil Tunggangi Motor dari Jabar ke Banyumas, Wah Ada Apa?
Gubernur Jawa Barat, Ridwan Kamil saat meninjau calon pembangunan Masjid Seribu Bulan di Purwokerto, Sabtu (24/10/2020). (Suara.com/Anang Firmansyah)

Ridwan Kamil rupanya yang men-design masjid seribu bulan yang akan dibangun di Banyumas

SuaraJawaTengah.id - Gubernur Jawa Barat, Ridwan Kamil bersama istrinya Atalia Cinta dan rombongan konvoi mengenderai sepeda motor dari Jawa Barat.

Kedatangannya ke Kota Mendoan tersebut ternyata untuk meninjau lokasi calon pembangunan Masjid Seribu Bulan. Kemudian desain masjid tersebut yang membuat rupanya adalah kang emil sendiri.  Masjid tersebut direncanakan akan mulai dibangun tahun 2021.

Selain itu, kedatangannya ke Banyumas termasuk dalam agenda kunjungan kerja, sebelum memenuhi undangan oleh Gubernur Jawa Tengah di Semarang dalam rangka acara Pramuka.

"Kebetulan istri saya dipilih menjadi ketua Pramuka Kwarda Jawa Barat. Ternyata bu Atikoh kan ketua Kwarda Jawa Tengah, jadi judulnya suami antar istri. Udah janjian, karena istri saya lagi hobi naik motor, suami kan harus mengalah ya, jadi ga naik mobil ke Semarangnya melewati Purwokerto," katanya saat ditemui di lokasi, Sabtu (24/10/2020).

Kehadirannya di Kabupaten Banyumas, atas undangan Bupati Achmad Husein, yang sebelumnya telah bertemu Ridwan Kamil di kantor Gubernur Jawa Barat untuk membahas pembangunan masjid pada beberapa waktu lalu.

"Kebetulan, Pak Bupati senior saya, kalau di ITB senior minta tidak boleh nolak, harus push up. Minta tolong di desain kan masjid sudah lama setahun lah, cuma kemarin setelah Covid-19 baru bisa bertemu lagi," candanya.

Desain Masjid Seribu Bulan. (Dokumentasi Bupati Banyumas)
Desain Masjid Seribu Bulan karya Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil. (Dokumentasi Bupati Banyumas)

Ridwan Kamil mengaku, meskipun sudah menjabat sebagai Gubernur, namun wasiat mendiang ayahnya berpesan jika ada yang meminta untuk dibangunkan masjid jangan pernah menolak.

"Hidup ini kan memberikan manfaat ya, tidak usah dibatasi jabatan. Karena saya dasarnya arsitek, memang banyak diminta untuk mendesain masjid. Saya ini sudah tidak desain lagi secara profesional, tapi kalau masjid itu amalan saja. Wasiat almarhum ayah saya masjid tidak boleh berhenti walau sudah menjabat apapun," jelasnya.

Masjid yang akan dibangun di Purwokerto Kabupaten Banyumas ini menurut Ridwan Kamil memiliki makna tersendiri. Gagasannya itu dari Lailatul Qadar (Nuzulul Quran), malam turunnya Alquran yang lebih mulia dari seribu bulan.

"Makanya gambarnya itu terbagi tiga bangunan, kumpulan bulan sabit dikali banyak. Yang saya dan Pak Bupati posting ada garis melengkung ibaratnya begitu. Jumlahnya banyak kebelakang, kiri-kanan. Itu filosofi saja," ujarnya.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait