alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Longsor Kaliangkrik Magelang, Ternyata Akibat Salah Fungsi Saluran Drainase

Budi Arista Romadhoni Rabu, 27 Januari 2021 | 15:10 WIB

Longsor Kaliangkrik Magelang, Ternyata Akibat Salah Fungsi Saluran Drainase
Longsor di Dusun Prampelan 1, Desa Adipuro, Kaliangkrik Magelang. (Suara.com/Angga Haksoro Ardhi)

Longsor Kaliangkrik Magelang menyebabkan 3 rumah rusak berat, hal itu terjadi akibat salah fungsi saluran drainase

SuaraJawaTengah.id - Longsor di Dusun Prampelan 1, Desa Adipuro, Kaliangkrik diduga akibat salah fungsi saluran air warga. Longsor menyebabkan 3 rumah rusak berat.

Menurut Kepala Desa Adipuro, Waluyo, selain disebabkan hujan deras, longsor juga karena adanya rembesan air yang masuk ke akar rumpun bambu. Akar bambu kehilangan daya cengkeram yang kemudian mendorong struktur tanah yang sudah tidak stabil. 

Waluyo mengatakan, selain membersihkan sisa longsor, warga hari ini akan memperbaiki saluran air yang berada di atas tebing. 

“Awalnya dari hujan mulai pukul 14.30. Sekitar pukul 15.30 terjadilah longsor. Itu diakibatkan rumpun bamboo yang akarnya ada air yang masuk di situ,” kata Waluyo saat ditemui di Balai Desa Adipuro, Rabu (27/1/2021). 

Baca Juga: Sempat Pusing, Gus Ngali Watucongol Tetap Disuntik Vaksin Covid-19

Waluyo menjelaskan, longsor kali ini bukan yang pertama dan terbesar pernah terjadi di Desa Adipuro. Tahun 2016 longsor lebih besar pernah terjadi, namun tidak menyebabkan korban warga maupun harta benda.

Volume tanah yang longsor tidak begitu besar. Cuma karena ada bambu yang menjatuhi rumah dan di dalamnya ada orang jadi risikonya lebih tinggi. Itu satu jalur dengan yang longsor sekarang,” ujar Waluyo. 

Kerugian akibat longsor di Desa Adipuro diperkirakan mencapai Rp200 juta. Selain menimpa rumah, material longsor juga mengubur mobil Daihatsu Zebra milik Sartimah dan motor Suzuki Shogun 125.

Hingga berita ini diturunkan, warga dibantu relawan Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Magelang masih membersihkan sisa longsor dan puing rumah korban.

Rumpun bambu yang berada di tebing atas dusun akan dibersihkan untuk mengurangi risiko longsor susulan.

Baca Juga: Bencana Tanah Longsor di Kupang, 2 Warga Tewas

“Rumah itu nanti akan dibersihkan dan kami rencanakan untuk dibangun rumah kembali. Tapi di atasnya akan kami bersihkan dulu untuk risiko bahaya yang akan datang,” kata Waluyo.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait