alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Diserbu Pemudik Asal Jakarta, Kasus Covid-19 di Kabupaten Tegal Meroket

Ronald Seger Prabowo Senin, 17 Mei 2021 | 16:54 WIB

Diserbu Pemudik Asal Jakarta, Kasus Covid-19 di Kabupaten Tegal Meroket
Kasus Covid-19 di Kabupaten Tegal melonjak drastis selama Ramadan hingga Idul Fitri. (Pixabay/geralt)

Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten Tegal Hendadi Setiaji mengatakan, tren peningkatan kasus Covid-19 terjadi pada April dan Mei.

SuaraJawaTengah.id - Kasus Covid-19 di Kabupaten Tegal melonjak drastis selama Ramadan hingga Idul Fitri. Lonjakan kasus diwaspadai kembali terjadi dua pekan setelah Idulfitri.

Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten Tegal Hendadi Setiaji mengatakan,‎ tren peningkatan kasus Covid-19 terjadi pada April dan Mei.

"Selama Ramadan-Lebaran ini ada peningkatan‎. Tren tinggi itu waktu April, itu naiknya tajam. Kalau Mei ini bisa dibilang naik juga tapi tidak setajam April," kata Hendadi, Senin (17/5/2021).

Berdasarkan data di laman covid19.tegalkab.go.id, jumlah kasus Covid-19 hingga 16 Mei 2021 secara akumulasi mencapai 6.249 orang. Dari jumlah itu 5.645 orang sembuh, 255 orang isolasi mandiri, 78 orang dirawat, dan 271 orang meninggal.

Baca Juga: Pedagang Demo Minta Wisata Kolam Air Cikoromoy Pandeglang Dibuka

Selama Mei, penambahan kasus harian tertinggi antara lain tercatat pada 12 Mei 2021 sebanyak 52 kasus. Jumlah ini meningkat dari rata-rata penambahan kasus harian yakni sekitar 20 kasus.

Menurut Hendadi, peningkatan kasus tersebut terjadi di hampir semua kecamatan.‎ Kasus yang muncul merupakan pemudik dan klaster keluarga.

"Selain pemudik, ada kluster-kluster keluarga di Kecamatan Dukuhwaru, Slawi, Margasari, Bumijawa, dan Bojong. Jadi kluster-kluster itu turunan dari pelaku perjalanan. Bukan dikatakan pemudik, tapi perjalanan lokal misal ke Semarang. Soalnya mobilitas masyarakat ini kan tinggi ya," jelasnya.

Hendadi mengatakan, pihaknya mewaspadai kembali melonjaknya jumlah kasus Covid-19 setelah Idulfitri karena mobilitas tinggi masyarakat yang mudik dan berwisata.

"Kita yang lagi diwaspadai itu nanti dua pekan setelah lebaran. Makanya ini kita pantau terus. semoga tidak ada," ucapnya.

Baca Juga: Bupati Langkat Terbit Rencana Jalan Isolasi Mandiri

Menurut Hendadi, upaya ‎antisipasi yang dilakukan di antaranya dengan melakukan testing secara acak kepada pemudik dan pengunjung obyek wisata untuk mendeteksi.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait