facebook

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Puluhan Warga Satu Desa di Kabupaten Tegal Terpapar Covid-19, Hajatan Disetop

Ronald Seger Prabowo Jum'at, 28 Mei 2021 | 11:21 WIB

Puluhan Warga Satu Desa di Kabupaten Tegal Terpapar Covid-19, Hajatan Disetop
Ilustrasi hajatan kawinan warga desa dibubarkan aparat [Foto: Suarajatimpost.com]

Munculnya kasus Covid-19 dari klaster keluarga dan lingkungan tersebut terjadi di Desa Bangungalih, Kecamatan Kramat.

SuaraJawaTengah.id - ‎Sebanyak 23 orang di satu desa di Kabupaten Tegal terpapar Covid-19 usai Lebaran. Dua orang di antaranya meninggal.

Munculnya kasus Covid-19 dari klaster keluarga dan lingkungan tersebut terjadi di Desa Bangungalih, Kecamatan Kramat. 

Kepala Puskesmas Kramat Makmur mengungkapkan, keberadaan puluhan warga yang terpapar Covid-19 di Desa Bangungalih bermula ketika ada dua orang warga yang positif Covid-19 dan meninggal pada 16 Mei 2021 atau tiga hari setelah Lebaran.

Dua warga itu merupakan seorang mahasiswi berinisial N (19), ‎dan seorang ibu rumah tangga berinisial S (44). Keduanya awalnya mengeluhkan sakit demam, batuk dan pilek dan ketika dites swab hasilnya positif Covid-19.

Baca Juga: Update Kasus Covid-19 di Perumahan Griya Melati Bogor: Total 85 Orang

"Mereka meninggal pada hari yang sama saat dirawat di‎ Rumah Sakit Mitra Siaga Kabupaten Tegal. Hanya berbeda jam," kata Makmur, Kamis (27/5/2021).

Menindaklanjuti dua kasus Covid-19 tersebut, petugas Puskesmas Kramat kemudian melakukan tracing dan tes swab terhadap 23 orang warga yang sempat melakukan kontak. 

"Kita tracing 23 orang dan hasilnya ada 21 orang yang positif. 14 orang di antaranya di satu pedukuhan. Ada yang keluarganya, ada yang tetangganya‎ dari dua orang yang positif dan meninggal," ujarnya.

Menurut Makmur, 21 warga yang positif tersebut menjalani isolasi mandiri di rumah karena tidak mengalami gejala. 

"Saat ini tinggal 12 orang yang masih isolasi mandiri‎. Mereka ada yang satu keluarga terdiri dari lima orang, diisolasi di satu rumah," katanya.

Baca Juga: Kasus Covid-19 Melonjak, 11.730 Pelajar di Aceh Timur Diliburkan

Makmur tidak dapat memastikan‎ sumber penularan dalam kasus Covid-19 yang disebutnya klaster keluarga dan lingkungan tersebut karena sulit untuk dilacak.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait