alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Kasus Covid-19 di Kota Semarang Membludak, Petugas Pemakaman Sampai Tidur di Kuburan

Budi Arista Romadhoni Rabu, 16 Juni 2021 | 12:26 WIB

Kasus Covid-19 di Kota Semarang Membludak, Petugas Pemakaman Sampai Tidur di Kuburan
Relawan memakamkan pasien Covid-19 di Kota Semarang (suara.com/Dafi Yusuf)

Relawan yang bertugas di pemakaman sampai tidur di kuburan karena membludaknya kasus Covid-19 di Kota Semarang

SuaraJawaTengah.id - Beberapa minggu terakhir kasus Covid-19 di Kota Semarang kembali meningkat. Hal itu membuat relawan pemakaman Covid-19 kembali sibuk, bahkan tak jarang mereka harus rela tidur di kuburan.

Lucky CL merupakan  salah satu relawan pemakan Covid-19 di Kota Semarang. Awal bulan Ramadan tahun ini dia sempat bersantai lantaran kasus  kematian karena Covid-19 menurun.  

Saking sepinya, dia mengaku sempat tak mendapatkan tugas untuk memakamkan pasien  Covid-19 di Kota Semarang. Namun, saat ini Lucky kembali disibukan seiring naiknya kasus Covid-19 di Kota Semarang.

Lucky mengaku, hingga saat ini dia sudah memakamkan ratusan jenazah pasien Covid-19 di  Kota Semarang. Sementara untuk bulan ini, dia sudah memakamkan 9 jenazah pasien Covid-19.

Baca Juga: Kasus Positif Covid-19 di Riau Capai 311, Sembuh 518, Meninggal 5 Pasien

"Kalau mulai ramai lagi ya pasca lebaran kemarin sudah mulai sibuk lagi," jelasnya kepada suara.com, Rabu (16/6/2021).

Berdasarkan info yang dia dapatkan, sejumlah rumah sakit di Kota Semarang  sudah mulai membludak. Dia juga mendapatkan kabar jika Rumah Dinas Wali Kota Semarang juga penuh.

"Ya semoga saja pasien sembuh semua lantaran informasi yang kami terima jumlah pasien Covid-19 di sejumlah rumah sakit di Semarang membludak. Rumdin yang jadi tempat isolasi pasien juga penuh," katanya.

Dia menceritakan, lonjakan kasus Covid-19 gelombang pertama yang terjadi beberapa bulan lalu sempat membuatnya kewalahan. Saat itu dalam satu hari  saja dia bisa memakamkan tiga jenazah.

"Saat itu mampu memakamkan tiga jenazah pasien Covid-19 dalam semalam," imbuhnya.

Baca Juga: Kasus Covid-19 Menggila, Luhut: Inilah Kesalahan Kita Ramai-ramai

Banyaknya pasien Covid-19 yang meninggal membuatnya harus standby selama 24 jam. Hal itulah  yang membuatnya terkadang harus tidur di kuburan.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait