alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Perkenalkan! Masker Candradimuka Diyakini Ampuh Meringankan Sesak Nafas Akibat Covid-19

Ronald Seger Prabowo Sabtu, 31 Juli 2021 | 16:37 WIB

Perkenalkan! Masker Candradimuka Diyakini Ampuh Meringankan Sesak Nafas Akibat Covid-19
Dokter menunjukkan tampilan masker Candradimuka, Sabtu (31/7/2021). [Suara.com/Citra Ningsih]

Masker tersebut sudah diuji cobakan kepada pasien Covid-19 yang memiliki gejala sesak nafas.

SuaraJawaTengah.id - Sebuah rumah sakit di Banjarnegara Jawa Tengah menciptakan masker ajaib. Tak tanggung-tanggung, masker ini diyakini dapat membantu meringankan sesak nafas akibat Covid-19.

Dengan teknologi canggih saat ini, pihak medis memanfaatkannya untuk membantu mengatasi situasi pandemi. Berbagai inovasi dilakukan agar nyawa pasien terselamatkan.

Masker ajaib diciptakan dengan menerapkan teknologi ultrasonik yang dinilai lebih aman. Masker ini berfungsi sebagai nebulizer atau alat yang mengubah obat cair menjadi uap untuk dihirup ke dalam paru-paru. Fungsi nebulizer adalah untuk melegakan saluran napas yang menyempit.

Masker tersebut sudah diuji cobakan kepada pasien Covid-19 yang memiliki gejala sesak nafas, salah satunya yakni Agus Setyawan,  warga Banyumas.

Baca Juga: 13.912 Anak di Kota Bekasi Terpapar COVID-19 Sepanjang Pandemi

"Setelah hari ke enam saya menggunakan alat ini, alat ini simpel sekali bisa dibawa kemana mana. Dan juga segar setelah menggunakannya. Selain itu, nafas menjadi lega, dan dahak banyak yang keluar," kata Agus Setyawan saat sedang dirawat di RSI Banjarnegara, Sabtu (31/7/2021).

Direktur RSI Banjarnegara dr Agus Ujianto menjelaskan, alat temuannya memiliki prinsip merubah cairan seperti minyak ecaliptus (minyak kayu putih) atau sejenisnya, diubah menjadi uap yang bisa di hisap melalui hidung dan jalur pernafasan sebagai terapi yang menciptakan sensasi melegakan.

Masker candradimuka menggunakan daya batre dan bisa di carge berulang. Selain itu terdapat rangkaian elektronik yang mengeluarkan gelombang ultrasonik.

Masker tersebut berbahan dasar masker 3M yang biasa dipakai tukang cat atau laboratorium. Kemudian, oleh Tim Litbang RSI Banjarnegara masker tersebut dimodifikasi sehingga dapat untuk terapi inhalasi atau pernafasan.

Dalam masker candradimuka, gelombang ultrasonik bertugas memecah partikel uap menjadi ukuran sekitar 5 mikro. "Lalu, Uap tersebut yang dihisap tubuh sesuai kebutuhan. Jadi, alat ini bukan obat covid, namun sebagai salah satu alat terapi inhalasi menggunakan metode nebulizer,"jelasnya.

Baca Juga: Lagi, Kisah Pilu Bocah 11 Tahun di Sragen Jadi Yatim Piatu Akibat Covid-19

Alat ini diyakini aman digunakan karena menggunakan gelombang ultrasonik.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait