alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Duh! Kasus Kematian Karena Covid-19 di Jateng Tertinggi Kedua Nasional

Budi Arista Romadhoni Minggu, 01 Agustus 2021 | 13:10 WIB

Duh! Kasus Kematian Karena Covid-19 di Jateng Tertinggi Kedua Nasional
Ilustrasi pemakaman jenazah dengan protokol COVID-19. Kasus kematian karena Covid-19 di Jateng masih cukup tinggi, update terakhir provinsi yang dipimpin Ganjar Pranowo menduduki peringkat kedua nasional. (Antara)

Kasus kematian karena Covid-19 di Jateng masih cukup tinggi, update terakhir provinsi yang dipimpin Ganjar Pranowo menduduki peringkat kedua nasional

SuaraJawaTengah.id - Melonjaknya kasus Covid-19 terjadi di beberapa daerah di Jawa Tengah. Kasus kematian atau crisis fatality rate (CFR) akibat Covid-19  di Jateng terbilang tinggi.

Bahkan berdasarkan catatan Satgas Covid-19 pusat, angka kematian Covid-19 di Jateng hingga 31 Juli 2021 tertinggi kedua di Indonesia dengan jumlah 19.343 jiwa. Sementara, kasus kematian tertinggi masih ditempati Jawa Timur (Jatim) dengan jumlah 20.330 jiwa.

Kepala Dinas Kesehatan (Dinkes) Jateng, Yulianto Prabowo, mengaku pihaknya terus berupaya menekan angka prevalensi kematian Covid-19 di Jateng.

“Salah satu upaya kita [menekan prevalensi kematian Covid-19] adalah dengan melakukan percepatan vaksinasi, terutama terhadap kelompok prioritas yang memiliki risiko kematian tinggi,” terang Yulianto dilansir dari Solopos.com, Sabtu (31/7/2021) malam.

Baca Juga: Apa Penyebab Sertifikat Vaksin Tidak Muncul saat Dicari?

Yulianto menyebutkan berdasarkan profil kematian Covid-19 di Jateng, paling banyak kelompok yang rentan mengalami kematian adalah usia di atas 40 tahun, pasien dengan penyakit penyerta atau komorbiditas, dan pasien yang terpapar varian Delta atau B1617.2.

“Kalau berdasarkan profil kematian Covid-19 di Jateng, usia 40 tahun ke atas itu mencapai 90%. Kemudian, pasien dengan komorbiditas mencapai 82%, dan mayoritas terpapar varian Delta,” terang Yulianto.

Dengan profil kematian itu, Yulianto pun mengaku prioritas sasaran vaksinasi di Jateng saat ini masih menyasar kepada kelompok lansia dan pralansia, atau pasien usia 40 tahun ke atas.

Komorbid Diabetes & Hipertensi

Selain itu, pasien dengan komorbiditas diabetes melitus (DM) dan hipertensi, serta ibu hamil dengan risiko tinggi.

Baca Juga: Pandemi Covid-19 Picu Kenaikan Kasus Kekerasan pada Anak di Pekanbaru

“Kami juga mengimbau kepada pemerintah kabupaten/kota, serta TNI-Polri untuk lebih mengutamakan atau mendahulukan vaksinasi kepada kelompok pralansia dan lansia [usia 40 tahun ke atas]. Karena mereka yang paling berisiko terpapar dan mengalami kematian,” imbuh Yulianto.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait