alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Kembangkan UMKM, Pemprov Jateng Ingin Perluas Pasar Ekspor di Eropa

Ronald Seger Prabowo Selasa, 21 September 2021 | 21:23 WIB

Kembangkan UMKM, Pemprov Jateng Ingin Perluas Pasar Ekspor di Eropa
IIlustrasi produk UMKM. [Dok. Urban Farm]

Selain Eropa, Jepang juga tertarik dengan produk asal Jawa Tengah.

SuaraJawaTengah.id - Pemerintah Provinsi Jawa Tengah ingin memperluas pasar ekspor di Eropa agar usaha mikro, kecil, dan menengah (UMKM) makin berkembang.

"Ada Belgia, ada Prancis, semua siap membantu," kata Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo di Solo, Selasa (21/9/2021).

Ia mengatakan Eropa menjadi satu dari beberapa pasar yang akan terus diperluas oleh Jawa Tengah. Selain Eropa, Jepang juga tertarik dengan produk asal Jawa Tengah.

"Sekarang kami buat 'roadmap' yang lebih jelas. Tahun lalu kami membuat 'UMKM virtual expo', kami kerja sama, Bank Jateng sponsorin, BI, OJK sponsorin. Hari ini kami coba dengan format yang berbeda meskipun tahun lalu sudah," paparnya.

Baca Juga: Ratusan UMKM Kuliner di Tangsel Terima Subsidi Promo dari Gojek dan Sampoerna

Menurut dia, pada tahun lalu Dinas Koperasi dan UKM Provinsi Jawa Tengah ikut terlibat dalam pameran di Singapura.

"Bu Ema (Kepala Dinas Koperasi dan UKM Provinsi Jawa Tengah) sudah 'create' waktu itu ke sana, hari ini kami coba jajaki pasar Eropa dan Jepang, beberapa di antaranya cukup antusias," ujar Ganjar.

Ia mengatakan untuk pasar Jepang selama ini menerima dengan baik produk asal Indonesia, terutama produk makanan yang sangat diminati.

"Bahkan ada pedagang kita di sana siap menjualkan. Mereka hanya minta di-adjust' (disesuaikan) saja, kualitasnya sudah oke. Kalau 'packaging' (kemasan) kegedean, ternyata orang Jepang ingin yang lebih kecil, sekali makan habis. 'Oke tak gawekke' (saya buatkan), ini penting," tegasnya.

Sementara itu, diakuinya, sejauh ini dari sisi pengiriman masih mengalami kendala. Oleh karena itu, pihaknya akan berupaya mencarikan solusi.

Baca Juga: Kejar Herd Immunity, Pemprov Jateng Suntikan 1,6 Juta Vaksin per Pekan

"Kami ada problem besar, hari ini problem yang cukup serius adalah kontainer, makanya saya minta kurasi seluruh produk UMKM yang siap ekspor, kemudian latih mereka, dampingi mereka. Setelah itu kami bicara soal kebijakan, bagaimana 'shipping' ini bisa berjalan dengan lancar," katanya.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait