alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Panas! Demo Penolakan, PKL di Kota Tegal Hentikan Paksa Pengerjaan Proyek "Malioboro"

Ronald Seger Prabowo Kamis, 23 September 2021 | 14:23 WIB

Panas! Demo Penolakan, PKL di Kota Tegal Hentikan Paksa Pengerjaan Proyek "Malioboro"
‚ÄéMassa yang menolak proyek revitalisasi Jalan Ahmad Yani Kota Tegal menghentikan paksa pengerjaan proyek, Kamis (23/9/2021). [Suara.com/F Firdaus]

Selain berunjuk rasa, mereka juga menghentikan paksa pengerjaan proyek yang anggarannya mencapai Rp 9 miliar tersebut.

Kedatangan massa itu membuat para pekerja akhirnya menghentikan pengerjaan dan menyingkir dari lokasi proyek sembari memberesi alat-alat yang dibawa.

‎Saat menghentikan paksa pengerjaan proyek tersebut, sejumlah perwakilan massa sempat bersitegang dengan pihak kontraktor yang mengerjakan proyek dan anggota salah satu ormas yang berjaga. Setelah beradu argumen, kedua belah pihak akhirnya dibubarkan oleh kepolisian.

Sebagai informasi, ‎Pemkot Tegal berencana merevitalisasi kawasan Jalan Ahmad Yani dengan anggaran sebesar Rp 9,7 miliar. Salah satu pusat ekonomi di Kota Tegal tu bakal dijadikan kawasan city walk dan ‎digadang-gadang akan menjadi "Malioboro"-nya Kota Bahari. 

Sesuai desain proyek yang ditargetkan selesai Desember 2021 itu, trotoar di sepanjang Jalan Ahmad Yani nantinya akan diperlebar, sementara ruas jalan dipersempit dan dibuat satu arah.

Baca Juga: Demo Tolak Formula E di DPRD DKI Ricuh, Massa Ditabrak Mobil Polisi, Satu Orang Ditangkap

‎Selain untuk pejalan kaki, di sepanjang trotoar juga akan disediakan tempat untuk pedagang kuliner yang menggunakan food truck. ‎ 

Konsep tersebut mendapat penolakan dari para‎ pedagang yang selama ini berjualan di sepanjang Jalan Ahmad Yani. Sebab mereka diharuskan berjualan menggunakan food truck yang biayanya mencapai ratusan juta rupiah. 

Kontributor : F Firdaus

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait