facebook

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Kisah Komunitas Janda Banjarnegara: Kerja Keras Demi Anak, Namun Kerap Dituding Kabar Miring

Ronald Seger Prabowo Rabu, 18 Mei 2022 | 19:10 WIB

Kisah Komunitas Janda Banjarnegara: Kerja Keras Demi Anak, Namun Kerap Dituding Kabar Miring
Komunitas janda saat berkegiatan di Pendopo Dipayudha Adigraha Banjarnegara. [Dok Pribadi]

Menyandang status tanpa suami pasca ditinggal mati atau cerai, seperti pil pahit yang harus ditelan.

SuaraJawaTengah.id - Kerap dipandang sebelah mata, janda di Banjarnegara, membentuk komunitas Jaket (Janda Kreatif Banjarnegara).

Menjadi janda bukanlah pilihan. Menyandang status tanpa suami pasca ditinggal mati atau cerai, seperti pil pahit yang harus ditelan.

Keberadaan janda pun kerap di pandang sebelah mata. Tak sedikit pula mereka mendapat julukan sebagai perempuan penggoda.

Tampak seperti jatuh tertimpa tangga, sudah janda masih dikatain juga. Nasib sungguh nasib. Namun, stigma miring itu tampak tak menggoyahkan semangat para janda di Banjarnegara.

Baca Juga: Tuding Kerap Kafirkan Orang, Abu Janda Girang Sekali Ustaz Abdul Somad Dideportasi Singapura

Diketuai oleh Riningsih, komunitas janda Banjarnegara pun angkat suara.

Bukan untuk ajang mecari cinta dari seorang pria, komunitas ini dibentuk untuk menciptakan Janda yang berkualitas dan berdaya.

"Wanita mana yang ingin menjadi janda? Ini bukan pilihan, tapi keadaan," ungkap Rini ketika ditemui Suarajawatengah.id, Rabu (18/5/2022).

Berbagai cibiran sudah ia terima selama 19 tahun menjanda. Membesarkan anak sendiri bukanlah hal yang gampang.

"Usia anak saya 20 tahun, sekarang sedang kuliah, alhamdulillah dia pinter jadi dapat beasiswa," ungkapnya.

Baca Juga: Mengingat Kembali Khotbah Bom Bunuh Diri yang Bikin Ustaz Abdul Somad Dideportasi Singapura, Singgung Soal Mati Syahid

Menurutnya, menjadi janda bukanlah aib. Janda tetaplah wanita yang mulia. Boro-boro iba, kerja keras demi menghidupi diri dan anaknya kerap dituding miring.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait