facebook

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Kerap Terendam Banjir Rob, Kisah Warga Tambaklorok Semarang Meninggikan Rumah hingga Berhutang ke Bank

Ronald Seger Prabowo Kamis, 23 Juni 2022 | 17:55 WIB

Kerap Terendam Banjir Rob, Kisah Warga Tambaklorok Semarang Meninggikan Rumah hingga Berhutang ke Bank
Rumah warga terendam banjir rob di Tambaklorok, Semarang. [Suara.com/Anin Kartika]

Imbas dari peristiwa banjir rob yang kerap merendam rumah warga di Kampung Tambaklorok.

SuaraJawaTengah.id - Sejumlah warga Kampung Tambaklorok, Tanjung Emas, Kota Semarang terpaksa harus berhutang hingga jutaan rupiah untuk meninggikan rumah. 

Hal tersebut dilakukan, lantaran imbas dari peristiwa banjir rob yang kerap merendam rumah warga di Kampung Tambaklorok

"Mau tidak mau ya harus ditinggikan rumah saya, kalau gak ya air rob masuk terus," kata Amron, warga RT 9 RW 15, Tambaklorok kepada Suarajawatengah.id, Kamis (23/6/2022). 

Amron membeberkan, dirinya telah tiga kali meninggikan rumah yang ia tempati beserta keluarganya. Dalam sekali meninggikan rumah, Amron harus mengeluarkan uang hingga jutaan rupiah.

Baca Juga: Banjir Rob Kembali Rendam Kawasan Pelabuhan Tanjung Emas Semarang

Ia mengaku, untuk menutup kebutuhan selama meninggikan rumah terpaksa harus berhutang ke bank. 

"Kan nggak mungkin bangun rumah habis Rp 1 juta, mau nggak mau ya hutang," jelas Amron. 

Amron menuturkan, banjir rob dengan ketinggian beragam hampir setiap hari merendam rumah di kawasan kampung Tambaklorok.

"Ini posisi rumah saya soalnya samping laut. Jadi kalau air pasang pasti ke sini," paparnya. 

Selain itu, Amron juga mengeluhkan belum dibangunnya sabuk pantai dari pemerintah setempat. Ia berharap dengan adanya sabuk pantai mampu melindungi rumah warga dari banjir rob. 

Baca Juga: Banjir Rob Kembali Melanda Pelabuhan Tanjung Emas Semarang

"Sabuk pantai juga belum ada sampai sekarang, itu bikin was-was kami warga sini," ungkapnya. 

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait