Highlight Terpopuler News Lifestyle Indeks

Peringatan Dini BMKG, Jawa Tengah Bagian Selatan Berpotensi Terjadi Hujan Hingga 13 Agustus 2022

Budi Arista Romadhoni Rabu, 10 Agustus 2022 | 15:05 WIB

Peringatan Dini BMKG, Jawa Tengah Bagian Selatan Berpotensi Terjadi Hujan Hingga 13 Agustus 2022
Ilustrasi Hujan. BMKG memrakirakan wilayah Jawa Tengah bagian selatan khususnya Kabupaten Cilacap dan Banyumas masih berpotensi terjadi hujan hingga tanggal 13 Agustus 2022. (Pixabay)

BMKG memrakirakan wilayah Jawa Tengah bagian selatan khususnya Kabupaten Cilacap dan Banyumas masih berpotensi terjadi hujan hingga tanggal 13 Agustus 2022

SuaraJawaTengah.id - Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG) memrakirakan wilayah Jawa Tengah bagian selatan khususnya Kabupaten Cilacap dan Banyumas masih berpotensi terjadi hujan hingga tanggal 13 Agustus 2022.

Kepala Kelompok Teknisi BMKG Stasiun Meteorologi (Sta Met) Tunggul Wulung Cilacap Teguh Wardoyo mengakui jika sebenarnya saat sekarang telah memasuki musim kemarau.

Bahkan, kata dia, di wilayah Cilacap dan Banyumas sempat tidak ada hujan selama beberapa hari.

"Akan tetapi dalam beberapa hari terakhir kembali terjadi hujan di wilayah Cilacap dan Banyumas," kata Teguh dikutip dari ANTARA di Kabupaten Banyumas, Rabu (10/8/2022). 

Baca Juga: Awas! Potensi Hujan Petir di 10 Daerah di Jawa Barat

Menurut dia, hujan yang terjadi dalam beberapa hari terakhir disebabkan indeks Enso bernilai negatif 0,57, sehingga ada pengaruh signifikan terhadap peningkatan curah hujan di Indonesia. Dalam kondisi normal, indeks Enso bernilai lebih kurang 0,5.

Selain itu, Dipole Mode Index (DMI) bernilai negatif 0,81, sehingga aktivitas pembentukan awan di wilayah Indonesia bagian barat menjadi signifikan.

Dalam hal ini, Dipole Mode merupakan fenomena interaksi laut dengan atmosfer di Samudra Hindia yang dihitung berdasarkan perbedaan nilai atau selisih suhu permukaan laut antara pantai timur Afrika dan pantai barat Sumatra.

"Perbedaan nilai anomali suhu permukaan laut itu disebut sebagai Dipole Mode Index (DMI). DMI dianggap normal ketika nilainya kurang lebih 0,4," kata Teguh.

Ia mengatakan, jika DMI positif umumnya berdampak pada berkurangnya curah hujan di Indonesia bagian barat, sedangkan DMI negatif berdampak pada meningkatnya curah hujan di Indonesia bagian barat.

Baca Juga: Prakiraan Cuaca Jakarta Rabu 10 Agustus: Siang dan Malam Sebagian Wilayah DKI Hujan

Menurut dia, terjadinya hujan dalam beberapa hari terakhir juga disebabkan oleh anomali suhu permukaan laut lebih panas 1-3 derajat Celcius, sehingga ada potensi penambahan penguapan.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait