Ingin Menyambut Tahun Baru di Gunung Prau, Pendaki Wajib Perhatikan Ini

Chandra Iswinarno
Ingin Menyambut Tahun Baru di Gunung Prau, Pendaki Wajib Perhatikan Ini
Pos Pendakian Gunung Prau di Patakbanteng Kecamatan Kejajar Wonosobo. [Suara.com/Khoirul]

Masih banyak juga pendaki dari kalangan umum yang kurang persiapan. Mereka tak dibekali dengan perlengkapan sesuai standar pendakian dan keselamatan (safety).

SuaraJawaTengah.id - Aktivitas pendakian Gunung Prau Dieng meningkat jelang malam pergantian tahun. Pengelola jalur pendakian gunung Prau via basecamp Patakbanteng Kejajar Kabupupaten Wonosobo, Misyadi mengatakan, aktivitas pendakian mulai meningkat sejak libur sekolah pada pertengahan Desember 2019 lalu.

Bahkan, jumlah pendaki terus mengalami peningkatan dengan rata-rata di atas seribuan pendaki tiap harinya.

"Meningkat 30 persen dibanding hari normal. Natal kemarin ada 1.500-an pendaki via Patakbanteng," katanya.

Misyadi memrediksi, puncak keramaian aktivitas pendakian akan terjadi pada malam pergantian tahun. Biasanya, pada pergantian tahun sebelumnya, pendaki yang naik melalui basecamp Patakbanteng mencapai kisaran 3 ribu orang.

Ia pun memperkirakan jumlah pendaki pada pergantian tahun ini kurang lebih sama dengan capaian tahun sebelumnya. Bedanya, tahun ini peningkatan aktivitas pendakian lebih panjang harinya karena ada momentum libur sekolah di penghujung tahun ini.

"Mungkin 2.500-an, karena terbagi keramaiannya sejak awal libur sekolah kemarin," katanya

Karena bertepatan dengan momentum libur sekolah, banyak pendaki Gunung Prau dari kalangan pelajar, baik tingkat SMP atau SMA. Para pendaki tersebut ternyata banyak yang kurang mempersiapkan diri, misal dengan perlengkapan pendakian yang terbatas.

Di luar itu, masih banyak juga pendaki dari kalangan umum yang kurang persiapan. Mereka tak dibekali dengan perlengkapan sesuai standar pendakian dan keselamatan (safety).

"Misalnya masih pakai sepatu kets, tenda overload, perlengkapan enggak komplit,"katanya

Di samping perlengkapan yang sesuai standar pendakian, Misyadi mengimbau pendaki agar memerhatikan cuaca saat hendak mendaki. Terlebih, saat ini intensitas hujan sedang tinggi. Pendaki diharap membawa jas hujan, serta pembungkus yang melindungi tas dari air hujan.

Pendaki juga diharap mewaspadai kondisi jalur yang licin karena terbasahi hujan. Jika tak hati-hati, jalur itu bisa mencelakai pendaki. Pihaknya beberapa waktu lalu bahkan sempat mengevakuasi pendaki yang terpeleset karena jalur licin hingga kakinya retak.

Saat mau naik, pendaki diimbau memerhatikan kondisi cuaca. Jika cuaca tak mendukung, pendaki bisa menunda pendakiannya atau istirahat di basecamp hingga cuaca membaik. Pendaki yang sudah di puncak diimbau turun waktu pagi atau sekitar pukul 09.00 Wib untuk menghindari hujan. Sebab, di pegunungan Dieng, hujan biasanya turun saat siang atau sore hingga malam.

"Terus enggak usah buru-buru kalau turun, pelan-pelan karena licin. Pendaki jangan bawa beban yang berat-berat. Apalagi kan cuma semalam, jadi enggak perlu bawa banyak barang," katanya.

Selain perlengkapan yang memadai, pendaki diharapkan mempersiapkan fisik yang prima sebelum mendaki. Pendaki dari luar kota diharapkan tak langsung mendaki, melainkan rehat sejenak di basecamp untuk menghilangkan letih usai lama di perjalanan. Ini untuk menghindari kelelahan saat mendaki hingga mengancam kesehatan.

Pendaki yang punya riwayat penyakit bawaan sebaiknya lebih mewaspadai diri. Selain membawa obat-obatan lengkap, ia juga harus jujur kepada teman-temannya akan riwayat penyakitnya agar mereka bisa ikut mengantisipasi. Awal Desember 2019 lalu, seorang pendaki asal Depok Jawa Barat harus meregang nyawa yang diduga karena menderita serangan jantung.

"Biasanya yang dari Jakarta langsung naik, padahal sudah capek di perjalanan. Sebelum naik juga usahakan makan dulu," katanya

Misyadi mengatakan, tidak ada acara khusus yang digelar pengelola pada malam pergantian tahun baru di puncak. Jikapun ada, itu inisiatif rombongan pendaki masing-masing. Pihaknya cuma memberi rambu-rambu saat melakukan aktivitas pendakian, khususnya pada malam pergantian tahun baru. Pendaki dilarang membawa terompet dan petasan untuk merayakan pergantian tahun baru. Pendaki juga dilarang membawa miniman keras saat mendaki.

Meningkatnya aktivitas pendakian mendorong pihaknya meningkatkan pelayanan. Pihaknya menyiagakan tiga sampai empat petugas di masing-masing pos untuk memantau aktivitas pendakian.

"Pelayanan kami tingkatkan," katanya.

Gunung Prau menjadi favorit untuk aktivitas pendakian, terutama bagi pendaki pemula. Terlebih puncak dengan ketinggian sekitar 2.565 meter di atas permukaan laut (mdpl) ini bisa ditempuh dalam waktu singkat, sekitar 2 sampai 2,5 jam dari basecamp.

Setidaknya, terdapat delapan jalur pendakian yang dibuka untuk umum. Basecamp itu tersebar di lima kabupaten yang merupakan kaki Gunung Prau, baik di Wonosobo, Banjarnegara, Batang, Kendal dan Temanggung.

Kontributor : Khoirul

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS