alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Reaktif Corona, Sekitar 100 Petugas TPS di Pekalongan Pilih Mundur

Budi Arista Romadhoni Sabtu, 05 Desember 2020 | 13:02 WIB

Reaktif Corona, Sekitar 100 Petugas TPS di Pekalongan Pilih Mundur
Ilustrasi rapid test virus Corona Covid-19. (Shutterstock)

Hasil rapid test reaktif, akhirnya sebagian petugas TPS Pekalongan mengundurkan diri

SuaraJawaTengah.id - ‎Banyaknya petugas Tempat Pemungutan Suara (TPS) pilkada yang reaktif usai menjalani rapid test juga ditemukan di Kabupaten Pekalongan. Ada 652 petugas TPS yang diketahui reaktif Covid-19.

Selain itu, kurang lebih 100 ‎petugas TPS juga memilih mengundurkan diri sebelum dan setelah dilakukan rapid test.

Ketua KPU Kabupaten Pekalongan Abi Rizal mengungkapkan, dari ‎21.343 anggota Kelompok Penyelenggara Pemungutan Suara (KPPS) dan petugas Perlindungan Masyarakat (Linmas) yang menjalani rapid test, 652 orang di antaranya menunjukkan hasil reaktif.

"Mereka yang reaktif sudah diswab dan ada yang isolasi mandiri. Tapi hasil swabnya menjadi domain Dinas Kesehatan. Kami tidak dilapori hasilnya," kata Abi kepada Suara.com, Sabtu (5/12/2020).‎

Baca Juga: FPI Yakin Polisi yang Ancam Penggal Rizieq Dilindungi: Dalih Sakit Jiwa

‎Abi mengatakan, sebagian petugas TPS yang reaktif tersebut ada yang kemudian mengundurkan diri. Jumlahnya sekitar 50-an orang. Pengunduran diri juga ada yang dilakukan sebelum pelaksanaan rapid test. 

‎"Sebelum tes sudah sempat mundur banyak, tapi jumlah pastinya saya harus lihat datanya dulu. Jumlahnya di bawah 100," ujar dia.

‎Menurut Abi, alasan para petugas TPS yang mengundurkan diri yakni takut menjalani rapid test.

"Kedua, karena hasilnya reaktif akhirnya mengundurkan diri secara sukarela," ujarnya.

Meski banyak petugas TPS yang reaktif dan mengundurkan diri, Abi memastikan tahapan pemungutan suara pada 9 Desember nanti tetap bisa berjalan.

Baca Juga: Pria Ancam Penggal Kepala Rizieq Ternyata Polisi, FPI: Seret ke Pengadilan

Sebab sejumlah petugas TPS yang mengundurkan diri menurutnya sudah dilakukan penggantian. Selain itu, sesuai ketentuan KPU, satu TPS bisa diisi minimal lima KPPS.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait