alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Saturasi Oksigen dalam Tubuh Penting Diketahui Pasien Covid-19 saat Isoman

Budi Arista Romadhoni Jum'at, 23 Juli 2021 | 20:05 WIB

Saturasi Oksigen dalam Tubuh Penting Diketahui Pasien Covid-19 saat Isoman
Mengukur kadar saturasi oksigen pasien Covid-19. (Dok. Envato)

Banyak pasien Covid-19 yang tak mengerti saturasi Oksigen, padahal hal itu penting untuk melihat kondisi tubuh saat isolasi mandiri

SuaraJawaTengah.id - Happy hypoxia banyak terjadi pada pasien Covid-19. Pasien harus memantau saturasi oksigen

Namun demikian, tidak semua orang tahu berapa saturasi oksigen normal, hingga kematian akibat Covid-19 banyak ditemukan pada saat isolasi mandiri. 

Dalam istilah medis, saturasi oksigen mungkin juga dikenal disebut PaO2 saat menggunakan gas darah dan O2 sat (SpO2) saat menggunakan nadi sapi. Salah satu cara mengukur yang banyak digunakan ialah dengan oximeter.

Pulse oximeter atau oximeter nadi adalah perangkat noninvasif yang memperkirakan jumlah oksigen dalam darah. Ia melakukannya dengan mengirimkan cahaya inframerah ke kapiler di jari, kaki, atau daun telinga. Kemudian mengukur berapa banyak cahaya yang dipantulkan dari gas.

Baca Juga: Viral Jemaah Sebut Covid-19 Hanya Muncul di Rumah Sakit, Corona Tak Ada di Masjid

Pembacaan menunjukkan berapa persentase darah yang jenuh, yang dikenal sebagai tingkat SpO2. Tes ini memiliki jendela kesalahan 2 persen. Itu berarti pembacaan mungkin sebanyak 2 persen lebih tinggi atau lebih rendah dari tingkat oksigen darah Anda yang sebenarnya.

Tes ini mungkin sedikit kurang akurat, tetapi sangat mudah dilakukan oleh dokter. Jadi dokter mengandalkannya untuk pembacaan cepat. Berikut ini panduan saturasi oksigen normal

Normal: Jika oximeter nadi mengukur tingkat oksigen darah Anda (SpO2), pembacaan normal biasanya antara 95 dan 100 persen.

Namun, pada PPOK atau penyakit paru-paru lainnya, kisaran ini mungkin tidak berlaku. Dokter akan memberi tahu apa yang normal untuk kondisi spesifik. Misalnya, tidak jarang orang dengan PPOK berat mempertahankan kadar sapi mereka (SpO2) antara 88 hingga 92 persen.

Di bawah normal: Tingkat oksigen darah di bawah normal disebut hipoksemia. Hipoksemia sering menimbulkan kekhawatiran. Semakin rendah tingkat oksigen, semakin parah hipoksemia. Hal ini dapat menyebabkan komplikasi pada jaringan dan organ tubuh.

Baca Juga: Epidemiolog: Data Harus Akurat, Kalau Tidak PPKM Tak Akan Berakhir dan Cuma Pindah Level

Biasanya, pembacaan pada oximeter di bawah 95 persen dianggap rendah. Penting untuk mengetahui apa yang normal bagi Anda, terutama jika Anda memiliki kondisi paru-paru kronis.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait