facebook

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Mengungkap Sosok KA yang Ikut Terseret Kasus Korupsi Bupati Banjarnegara

Ronald Seger Prabowo Minggu, 05 September 2021 | 08:32 WIB

Mengungkap Sosok KA yang Ikut Terseret Kasus Korupsi Bupati Banjarnegara
Ketua Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Firli Bahuri mengumumkan status Tersangka Bupati Banjarnegara pada Jumat (3/9/2021). [Twitter/@kpk]

Publik sempat bertanya-tanya siapa sebenarnya sosok KA.

SuaraJawaTengah.id - Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) telah menetapkan dua tersangka kasus dugaan korupsi di Banjarnegara yakni Bupati Budhi Sarwono (BS) dan juga orang dekatnya berinisial KA.

Publik sempat bertanya-tanya siapa sebenarnya sosok KA. Berdasarkan informasi yang dihimpun, KA adalah Kedy Afandy yang merupakan pengusaha swasta di bidang konstruksi.

Sebelumnya, pada saat penggeledahan yang dilakukan oleh KPK pada Agustus lalu, kediaman KA yang berada di RT 3 RW 7, Desa Blambangan, Banjarnegara, sempat disambangi oleh tim penyidik, Selasa (10/9/2021).

KA kala itu disebut sebut sebagai orang kepercayaan Budhi Sarwono yang akhirnya bersama-sama ditetapkan sebagai tersangka bersamanya.

Baca Juga: Kiprah Bupati Banjarnegara: Dapat Penghargaan WTP Berturut-turut, Kini Jadi Tahanan KPK

Setelah dilakukan peneusuran, KA adalah ketua tim sukses BS saat mencalonkan sebagai Bupati periode 2017-2022. Hal itu diperkuat oleh pernyataan Ketua KPK, Firly Bahuri saat konferensi pers kemarin, Jumat (3/9/2021) petang.

"KA merupakan ketua tim sukses BS,"ujar firly saat siaran langsung.

Sementara, Edy Purwanto, Plt Ketua DPC PPP Banjarnegara mengungkapkan bahwa KA juga tercatat sebagai anggota Partai Persatuan Pembangunan (PPP) Banjarnegara. Bahkan, KA sempat menjadi wakil ketua DPC.

"Dia aktif dulu waktu bupati mau nyalon aja itu, sekitar 2016, ndak aktif tapi dia ngomong sampai kapanpun tetap tetap di PPP. Secara keanggotaan masih, tapi tidak ada kontribusi di P3. Dulu sempat jadi wakil ketua p3 malah," ungkap dia, Sabtu (4/9/2021)

Bahkan, saat masih aktif, KA sempat diusulkan sebagai ketua DPC namun tidak diterima oleh pusat. "Rencananya mau dijadikan keta dpc tapi pusat tidak menerima, tapi nggak ada kontribusi ke P3,"jelas dia.

Baca Juga: Tahan Bupati Banjarnegara, Ketua KPK: Pesta Selesai, Kami Bersihkan Piring dan Cuci Gelas

Kini, sambungnya, KA sudah tidak aktif di PPP meski masih tercatat sebagai anggota. Ia menyebut KA tidak aktif dan juga tidak berkontribusi untuk PPP.

IKUTI BERITA LAINNYA DI GOOGLE NEWS

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait