alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Minyak Goreng Disubsidi Pemerintah, UMKM: Harga Dipasaran Bisa Segera Turun

Budi Arista Romadhoni Kamis, 13 Januari 2022 | 17:12 WIB

Minyak Goreng Disubsidi Pemerintah, UMKM: Harga Dipasaran Bisa Segera Turun
Ilustrasi pedagang minyak goreng. [Suara.com/ Hilal Rauda Fiqry]

Harga minyak goreng masih melambung tinggi, pemerintah pun akhirnya akan memberikan subsidi

SuaraJawaTengah.id - Usaha Mikro, Kecil, dan Menengah (UMKM) di Kabupaten Semarang, merasa senang ketika tahu minyak goreng akan disubsidi oleh pemerintah dan dijual seharga 14.000 perliter.

Sebelumnya Menko Perekonomian, Airlangga Hartarto mengumumkan pemerintah telah mengambil kebijakan penyediaan minyak goreng untuk masyarakat dengan harga Rp14.000,00 per liter di tingkat konsumen yang berlaku di seluruh Indonesia.

Minyak goreng kemasan sederhana dengan harga khusus tersebut akan disediakan sebanyak 1,2 miliar liter selama jangka waktu 6 bulan dan dapat diperpanjang sesuai dengan kebutuhan.

Anggaran yang disediakan untuk subsidi minyak goreng sebesar Rp 3,6 triliun yang berasal dari anggaran Badan Pengelola Dana Perkebunan Kelapa Sawit (BPDPKS) pada 2022 ini.

Baca Juga: Sembilan Ribu Liter Minyak Goreng Subsidi Siap Disalurkan ke Riau

Pedagang Pecel dan Gorengan di Ungaran, Rohan (50) berharap program subsidi yang dibuat oleh pemerintah dapat menurunkan harga minyak goreng di pasaran saat ini yang sulit terjangkau masyarakat.

"Senanglah kalau disubsidi, Alhamdulillah sekali, jadi harga minyak goreng bisa turun di pasaran," ujar Rohan di sela-sela acara Borong Usaha yang diadakan oleh UMKM usAHA binaan Airlangga Hartarto di Alun-alun Bung Karno, Ungaran Timur, Kabupaten Semarang, Rabu (12/1/2022).

Pelaku UMKM di Kabupaten Semarang saat menjajakan daganganya di Kabupaten Semarang. [Istimewa]
Pelaku UMKM di Kabupaten Semarang saat menjajakan daganganya di Kabupaten Semarang. [Istimewa]

Rohan mengaku, semenjak harga minyak goreng naik, ia harus menambah modal untuk membeli minyak, sedangkan dagangannya cenderung sepi pengunjung. Sebelum harga minyak naik, Rohan mengatakan, dirinya mampu membuat sebanyak 5kg gorengan, sekarang ia cuma bisa membuat paling banyak 3kg gorengan.

Keuntungan yang ia dapat pun hanya pas-pasan untuk menghidupi istri dan tiga anaknya. Agar tidak rugi, Rohan juga terpaksa untuk mengurangi porsi pecel dan gorengannya, karena ia tak berani menaikkan harga dagangannya.

"Gak sanggup beli minyaknya, makin banyak keluar modal, untungnya cuma sedikit," imbuh Rohan. Rohan pun meminta agar subsidi minyak goreng bisa segera direalisasikan.

Baca Juga: 1,2 Miliar Liter Minyak Goreng Harga Terjangkau Disalurkan Mulai Pekan Ini

Hal senada juga disampaikan oleh Pipit (37), pedagang batagor dan siomay, asal Gunung Pati, Kabupaten Semarang. Ia berharap program subsidi minyak goreng segera terealisasi. Menurutnya, program tersebut mampu membuat harga minyak goreng stabil.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait