facebook

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Buntut Tegal Bahari Jazz Batal Digelar, Calon Penonton Tuntut Pengembalian Uang Tiket

Budi Arista Romadhoni Kamis, 19 Mei 2022 | 14:46 WIB

Buntut Tegal Bahari Jazz Batal Digelar, Calon Penonton Tuntut Pengembalian Uang Tiket
Salah satu calon penonton menunjukkan tiket Tegal Bahari Jazz 2022 yang sudah‎ dibeli. [Suara.com/F Firdaus]

Event Tegal Bahari Jazz 2022 di Pantai Alam Indah (PAI) Kota Tegal pada 5-7 Mei 2022 yang mengundang sederet artis nasional mendadak batal digelar

SuaraJawaTengah.id - ‎Event Tegal Bahari Jazz 2022 di Pantai Alam Indah (PAI) Kota Tegal pada 5-7 Mei 2022 yang mengundang sederet artis nasional mendadak batal digelar karena pihak event organizer (EO) yang digandeng Pemkot Tegal diduga bermasalah.‎ Sejumlah calon penonton yang sudah terlanjur membeli tiket kini menuntut pengembalian uang.

Hingga dua pekan ‎berlalu, pihak EO maupun Pemkot Tegal selaku penyelenggara Tegal Bahari Jazz 2022 tak memberikan penjelasan terkait pengembalian uang tiket tersebut.

Salah satu calon penonton, Dwi Hendra Saputra (29‎) mengaku sangat kecewa Tegal Bahari Jazz 2022 batal digelar karena sudah membeli tiket demi bisa menonton event tersebut.

‎"Jelas saya kecewa. Saya ngefans sama Ello yang dijadwalkan tampil di acara itu. Ingin nonton langsung. Apalagi ini event jazz kan jarang-jarang ada. Biasanya cuma bisa nonton di TV. Di Tegal baru pertama ada," kata Hendra, Rabu (18/5/2022) malam.

Baca Juga: Antisipasi Penyebaran, Ganjar Terjunkan Penyuluh Pantau Penyakit Mulut dan Kuku pada Hewan Ternak

‎Hendra sudah membeli lima tiket kelas VIP masing-masing seharga Rp500 ribu. Tiket itu dia beli melalui EO 10 hari sebelum acara digelar. Namun pada hari H acara, dia baru mendapat informasi jika acara batal digelar.

‎"Pas hari H, sesuai yang tertera di tiket tanggal 6 Mei, harusnya saya ke datang ke event ini. Ternyata saya dapat info dari salah satu teman yang kebetulan main juga di acara itu kalau acaranya batal. Jadwal jam 19.00, jam 17.00 dapat info bahwa event batal. Tahunya juga dari orang lain, bukan ari EO atau penanggungjawab acara," ungkapnya.

Warga Kabupaten Tegal itu pun menu‎ntut uang yang sudah dia bayarkan untuk membeli lima tiket bisa dikembalikan. Dia juga meminta ada kompensasi atas pembatalan event.

‎"Saya sudah beli tiket ini resmi, dengan uang. Harapannya dikembalikan dan ada kompensisasi atas pembatalannya seperti apa. Sejak ada pembatalan sampai saat ini belum ada info terkait pengembalian uang tiket atau tentang lainnya. Saya minta kejelasan‎," tandasnya.

Menurut Hendra, batalnya acara tersebut secara mendadak dan tanpa sebab yang jelas menunjukkan EO yang digandeng Pemkot Tegal tidak profesional.

Baca Juga: Tenang! Daerah Terdeteksi PMK dapat Bantuan, Ganjar: Peternaknya Kita Dampingi

"Sepengatahuan saya, kalau ada acara atau event kan pasti ada tim organizer dan penanggungjawabnya. Bisa jadi tidak profesional EO-nya. Dia bisa menjual tiketnya tapi tidak bisa menggelar acaranya‎," ujarnya.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait