Chandra Iswinarno
Senin, 01 Juni 2020 | 14:44 WIB
Saat pria misterius jatuh di depan Kantor Pos Johar Kota Semarang. [Dok.Istimewa]

SuaraJawaTengah.id - Pria paruh baya terjatuh secara misterius di depan Kantor Pos Johar, Kota Semarang. Sempat diduga warga tersebut terjatuh karena Covid-19, sehingga membuat warga yang di sekitarnya takut untuk menyentuhnya.

Salah satu saksi, Bastian Widodo (30) mengatakan, pria tersebut sempat antre untuk mengambil bantuan sosial (bansos) yang lokasinya berdekatan dengan Kantor Pos Johar. Menurutnya, warga tersebut datang mengambil bantuan bansos bersama putranya.

"Dia itu mau ambil bansos bantuan Covid-19. Dia datang bersama anak laki-lakinya saat kejadian," jelasnya di lokasi kejadian, Senin (1/6/2020).

Sebelum terjatuh, pria tersebut sempat berkomunikasi dengannya. Saat itu, pria tersebut mengaku ingin mengurus surat kehilangan agar bisa mendapatkan bansos. Namun, selang beberapa detik pria tersebut jatuh secara tiba-tiba.

"Saat itu sempat komunikasi dengan saya, wajarlah saat itu saya tarik uang parkir kan. Terus dia bilang, nanti mau balik lagi. Mau urus surat kehilangan dulu," katanya.

Karena keadaan mendesak, akhirnya Bastian membolehkan pria tersebut untuk pergi. Namun selang beberapa detik, tak ada angin tak ada hujan, pria tersebut tiba-tiba jatuh tersungkur ke tanah hingga bagian wajahnya terluka.

"Ya saya kaget, kan tidak ada angin tidak ada hujan tiba-tiba dia jatuh," ujarnya.

Melihat pria tersebut tak sadarkan diri, salah satu polisi yang kebetulan berjaga di kantor pos saat itu menghubungi ambulans. Namun, mobil ambulans tak kunjung datang.

Akhirnya, pria tersebut terpaksa dibawa ke rumah sakit menggunakan mobil angkutan. Namun, berdasarkan kesaksian para saksi, pria tersebut sudah meninggal sebelum dibawa ke rumah sakit.

"Ambulansnya tidak datang-datang. Kita menunggu sekitar 30 menitan namun ambulansnya tak kunjung datang. Akhirnya, terpaksa kita pakai mobil angkot," jelasnya.

Saksi yang lain, Nyaman (53) menambahkan, saat itu putra pria tersebut juga kaget dan hanya bengong selama beberapa menit. Sebenarnya, ia ingin langsung mengangkat pria tersebut. Namun, ada yang melarang karena takut karena Covid-19 sebab jatuhnya.

"Akhirnya saya mengurungkan niat untuk langsung menolong," katanya.

Ia menambahkan, pria tersebut sering dilihatnya di sekitar Kantor Pos karena sering parkir mobil angkot di depan kantor pos. Biasanya, pria tersebut dijemput anaknya di tempat tersebut.

"Karena sudah sering liat, jadi otomatis langsung ingin membantu. Namun mau gimana lagi," katanya.

Sementara itu, Kapolsek Semarang Tengah Kompol Didi Dewantoro mengonfirmasi pria tersebut diketahui sudah meninggal di lokasi karena serangan jantung.

"Pria tersebut meninggal karena serangan jantung dari pemeriksaan di rumah sakit tadi," ungkapnya.

Kontributor : Dafi Yusuf