Budi Arista Romadhoni
Kondisi obyek wisata Guci Kabupaten Tegal yang sepi dari wisatawan, Jumat (30/7/2021). Bendera putih tampak dipasang para pelaku usaha sebagai tanda menyerah dengan keadaan. [Suara.com/F Firdaus]

SuaraJawaTengah.id - ‎Obyek wisata Guci di Kecamatan Bumijawa, Kabupaten Tegal selama ini menjadi destinasi wisata favorit warga Kabupaten Tegal dan sekitarnya, bahkan luar provinsi untuk menghabiskan hari libur.

Tak heran, tempat wisata pemandian air panas yang berada di kaki Gunung Slamet itu selalu ramai wisatawan saat libur akhir pekan dan libur nasional. Banyaknya wisatawan yang datang itu kerap membuat Jalan Raya Yomani-Guci yang menjadi akses utama menuju Guci macet.

Namun pemandangan itu sudah tak terlihat lagi sejak Guci ditutup pada 8 Juni 2021karena kebijakan Pemerintah Kabupaten Kabupaten Tegal disusul adanya Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) Darurat dan Level. Selama sekitar dua bulan ditutup, kondisi kawasan Guci sepi dari wisatawan. 

Deretan home stay dan villa terlihat kosong. Tak ada warga yang berdiri di pinggir jalan untuk menawarkan tempat menginap kepada wisatawan yang lewat seperti biasanya.‎ ‎Yang ada, bendera putih yang berkibar di depan home stay dan villa sebagai isyarat menyerah pada keadaan.

Baca Juga: Korupsi Bansos Covid-19, Pengacara Aa Umbara Singgung Sosok Berpengaruh 'HK'

Kondisi serupa juga terlihat di dereran kios yang menjual makanan dan souvenir oleh-oleh. Para pedagang memilih menutup kiosnya karena tak ada wisatawan yang datang. Salah satunya adalah Rohati (38).

‎"Nggak jualan, sepi. Nggak ada pengunjung, jadi jualan nggak laku," kata Rohati saat ditemui Jumat (30/7/2021).

Sejumlah wisatawan bermain air pemandian pancuran 13 di Obyek Wisata Guci, Kabupaten Tegal, Jawa Tengah, Sabtu (15/6) atau sebelum Pandemi Covid-19. [ANTARA FOTO/Oky Lukmansyah]

Sebelum pandemi melanda, Rohati sehari-hari berjualan makanan di kawasan Guci. Dari usahanya itu, dia bisa mengantongi Rp 200 ribu - Rp 300 ribu per hari. Dia mulai berjualan sejak pukul 06.00 hingga 17.30 WIB. "Sekarang mau cari Rp 100 ribu saja susah banget," tuturnya.

Padahal Rohati harus menghidupi dua anak. Selain kedua anak dan suaminya, dia tinggal di satu rumah bersama kakak dan sejumlah keponakan. "Satu rumah ada delapan orang," ungkapnya.

‎Suami Rohati bekerja jadi kuli serabutan. Dia baru bisa memperoleh uang ketika ada orang yang membutuhkan tenaganya. "Sekarang keadaan seperti ini suami yang nyuruh-nyuruh jarang," ujarnya.

Baca Juga: Penting! Tips dan Prosedur Pemberian ASI saat Ibu Menyusui Positif Covid-19

Rohati pun terpaksa berhutang ke koperasi untuk mencukupi kebutuhan sehari-hari, seperti makan dan membayar listrik. Dia juga harus menjual dua sepeda motor karena terdesak kebutuhan uang untuk modal jualan dan membayar utang.

Komentar