alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Hadapi Pandemi Covid-19, Pedagang Pasar Legi Pakai Sistem Barter

Budi Arista Romadhoni Selasa, 17 November 2020 | 09:00 WIB

Hadapi Pandemi Covid-19, Pedagang Pasar Legi Pakai Sistem Barter
Pedagang Pasar Legi Solo membarter barang dagangan yang tidak laku dengan kebutuhan sehari-hari di Indo Barter, Senin (16/11/2020). (Solopos/Nicolous Irawan)

Mereka menukarkan barang dagangannya dengan barang-barang kebutuhan pokok, dan sebaliknya.

SuaraJawaTengah.id - Sepi pembeli, Pedagang Pasar Legi Solo mendapatkan solusi untuk tetap bisa memenuhi kebutuhan hidup akibat pagebluk atau pandemi Covid-19. Mereka kembali ke cara lama untuk bertransaksi yakni sistem barter.

Seperti yang dilakukan Eni, 36, pedagang empon-empon Pasar Legi. Ia menukarkan empon-empon dengan susu, mi instan, dan gula di Indo Barter, Jl Lumban Tobing, Kelurahan Setabelan, Kecamatan Banjarsari, Solo, Senin (16/11/2020).

Ibu dua anak tersebut sudah empat tahun berjualan empon-empon di Pasar Legi Solo. Tapi pagebluk membuat usahanya sepi. Aktivitas barter barang dagangan yang diinisiasi Indo Barter menjadi solusi para pedagang untuk memenuhi kebutuhan sehari-hari.

“Sejak awal masuk pandemi Corona hasil jualan empon-empon menurun. Nunggu pembeli kan sepi jadi tukarkan barang saja,” kata pedagang Pasar Legi Solo dilansir dari Solopos.com media jaringan Suara.com. 

Baca Juga: Ormas Solo Madani Yakin Masyarakat Bawah Merapat ke Bajo, Bukan ke Gibran

Salah satu pedagang buah Pasar Legi, Sariyem, 42, juga datang untuk menukarkan melon dengan gula dan susu sebagai bahan meracik es buah. Salah satu volunter menimbang buah milik Sariyem dan menilai buah sebelum transaksi barter.

Koordinator volunter dari Indo Barter, Bagus Aji Kurniawan, 24, menjelaskan program tersebut merupakan implementasi penelitian dosen Universitas Sebelas Maret (UNS) Solo. Tujuannya sebagai solusi untuk para pedagang Pasar Legi untuk mencukupi kebutuhan saat pasar sepi.

Pedagang Pasar Legi Solo bisa menukarkan barang dagangan yang tidak terjual setiap hari. “Ada inisiasi barter sehingga pedagang merasa aman bisa memenuhi sehari-hari. Enggak harus menunggu datangnya pembeli,” katanya.

Bagus menjelaskan barang dagangan dari pedagang yang mudah basi diolah oleh warung sedekah. Barang dagangan yang tidak diminati pedagang dijual secara daring menggunakan Whatsapp Bisnis.

“Kami dibantu enam volunter, rata-rata memberikan pelayanan barter kepada 10 sampai 12 pedagang per hari. Tapi sekarang kegiatan barter berlangsung dua pekan sekali karena roda ekonomi pasar mulai berjalan kembali,” paparnya.

Baca Juga: RUU Larangan Minuman Beralkohol, Walkot Solo: Bakal Pengaruhi Wisatawan

Ia mengatakan ingin mengembangkan program literasi keuangan kepada pedagang Pasar Legi Solo dan membantu pemasaran mereka. Para volunter memberikan sosialisasi kredit ultra mikro untuk membantu mengembangkan usaha dan menyusun laporan keuangan.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait