facebook

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Vaksin Covid-19 Datang, Sektor Pariwisata Optimis Bisa Bangkit Tahun 2021

Budi Arista Romadhoni Kamis, 17 Desember 2020 | 07:00 WIB

Vaksin Covid-19 Datang, Sektor Pariwisata Optimis Bisa Bangkit Tahun 2021
Petugas memindahkan vaksin COVID-19 setibanya di Kantor Pusat Bio Farma, Bandung, Jawa Barat, Senin (7/12/2020). [ANTARA FOTO/HO/Setpres-Muchlis Jr]

"Saya yakin dengan vaksin, ke depan akan jauh lebih baik untuk dorong demand pariwisata," kata Anton Sumarli

SuaraJawaTengah.id - Pemberian vaksin menjadi jalan terakhir untuk bisa terbebas dari viruS Covid-19.  Indonesia telah mendatangkan 1,2 juta vaksin CoronaVac buatan perusahaan Sinovac Biotech China.

Sejumlah asosiasi menyambut baik kehadiran vaksin COVID-19 sebagai salah satu pemantik optimisme untuk memulihkan sektor pariwisata Indonesia pada tahun 2021.

"Saya sangat yakin apalagi dengan vaksin, yang harapannya bisa berhasil untuk me-reduce (penularan) COVID-19. Saya yakin dengan vaksin, ke depan akan jauh lebih baik untuk dorong demand pariwisata," kata Wakil Ketua Asosiasi Perusahaan Penjual Tiket Penerbangan Indonesia (ASTINDO) Anton Sumarli dilansir dari ANTARA, Rabu (16/12/2020). 

Lebih lanjut, hal ini didorong dengan meningkatnya tren positif bagi sektor pariwisata di kuartal keempat 2020 bila dibandingkan dengan kuartal-kuartal sebelumnya.

Baca Juga: Alhamdulillah, Jokowi Tetapkan Vaksin Covid-19 Gratis

"Trennya sudah meningkat, dan jika di-compare dengan kuartal ketiga, di kuartal keempat ini lebih baik dan demand-nya cukup tinggi. Teman-teman di daerah melaporkan bahwa sudah mulai ramai (permintaan liburan)," ujar Anton.

Menambahkan, Sekjen DPP ASTINDO Pauline Suharno mengatakan bahwa kenaikan tersebut sekira 20-30 persen dari kondisi yang paling terpuruk di bulan Mei. Ini juga dipengaruhi oleh adanya perjalanan dinas pemerintah dan rencana liburan masyarakat.

Namun, dengan adanya pembatasan dan persyaratan yang harus dipenuhi untuk melancong ke sejumlah daerah, membuat adanya keraguan bagi wisatawan untuk tetap melanjutkan perjalanannya.

"Masih belum ada prediksi panjang mengenai tren ke depan. Tapi, harapannya vaksin bisa membuat orang lebih confident untuk perjalanan liburan, dan kita harus jaga semangat teman-teman travel agent," kata Pauline.

Sependapat dengan Anton dan Pauline dari ASTINDO, DPP Asosiasi Perusahaan Perjalanan Wisata Indonesia (ASITA) Budijanto Ardiansjah juga berharap dengan adanya vaksin bisa menumbuhkan rasa percaya diri masyarakat secara bertahap.

Baca Juga: PDIP Terharu dengan Keputusan Jokowi Gratiskan Vaksin Covid-19

"Vaksin hadir supaya ada confidence untuk masyarakat dan pelaku usaha. Namun, sekiranya mungkin perlu sekitar 3-4 bulan setelah vaksin, karena kondisi tidak bisa kembali langsung normal," kata Budijanto.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait