facebook

Highlight Terpopuler News Lifestyle Indeks

Akan Disuntik Vaksin Covid-19, Nakes di Tegal Senang tapi Cemas

Budi Arista Romadhoni Selasa, 05 Januari 2021 | 20:26 WIB

Akan Disuntik Vaksin Covid-19, Nakes di Tegal Senang tapi Cemas
Seorang tenaga kesehatan di Kabupaten Tegal beristirahat di sela melakukan rapid test antigen di salah satu rest area tol Pejagan-Pemalang beberapa waktu lalu. (Suara.com/F Firdaus)

Tahap awal, vaksin diprioritaskan untuk para tenaga kesehatan

SuaraJawaTengah.id - ‎Pemerintah rencananya akan mulai melakukan pemberian vaksin Covid-19 pada Januari ini. Tahap awal, vaksin diprioritaskan untuk para tenaga kesehatan (nakes).

Vaksin yang akan disuntikan merupakan vaksin Sinovac yang didatangkan dari China. Vaksin tersebut sudah mulai didistribusikan pemerintah pusat ke daerah-daerah. 

Seorang tenaga kesehatan di salah satu puskesmas di Kota Tegal, Nurul, 34, menyambut gembira dengan sudah tersedianya vaksin Covid-19.

Sebagai seorang tenaga kesehatan, dia mengaku senang karena akan menjadi bagian dari kelompok masyarakat pertama yang akan disuntik vaksin.

Baca Juga: Penyuntikan Pertama Vaksin Covid-19, Ini Kelompok yang Diprioritaskan

"Vaksin ini menjadi harapan besar bagi kami dan seluruh masyarakat agar pandemi ini dapat segera teratasi," katanya kepada Suara.com, Senin (5/1/2021).

Meski demikian, Nurul mengakui ada perasaan was-was terhadap efek dari vaksin tersebut.‎ Hal ini menurutnya wajar karena vaksin yang akan disuntikan merupakan vaksin baru.

Selain itu, penggunanya juga masih menunggu izin dari Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM).

"Ada perasaan cemas, tapi ‎jika manfaat yang ditimbulkan jauh lebih besar, kami dengan senang hati menerima vaksin Covid-19 ini," ucapnya.

Wali Kota Tegal Dedy Yon Supriyono mengatakan, pemberian ‎vaksin di Kota Tegal akan diprioritaskan untuk tenaga kesehatan dan orang lanjut usia (lansia) yang rentan.

Baca Juga: Susul Indonesia, Thailand Siap Terima 2 Juta Dosis Vaksin Sinovac

"Kebutuhan vaksin tentu tidak bisa langsung sesuai seluruh jumlah penduduk. Jadi ada prioritas-prioritas," ujarnya.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait