alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Bagas Kaffa-Bagus Kahfi, Akrab dengan Bola Sejak Balita

Budi Arista Romadhoni Selasa, 02 Maret 2021 | 11:34 WIB

Bagas Kaffa-Bagus Kahfi, Akrab dengan Bola Sejak Balita
Si kembar Amiruddin Bagas Kaffa (kiri) dan Amiruddin Bagus Kahfi (kanan) saat membela timnas Indonesia U-16, dipastikan bisa tampil melawan Malaysia di semifinal Piala AFF U-16 2018. (Suara.com/Dimas Angga P)

Amiruddin Bagus Kahfi Alfikri dan Amiruddin Bagas Kaffa Arrizqi kini menjadi sosok bintang sepak bola muda yang disorot oleh masyarakat

SuaraJawaTengah.id - Talenta sepak bola Amiruddin Bagus Kahfi Alfikri dan Amiruddin Bagas Kaffa Arrizqi dibangun sejak keduanya masih anak-anak. Termasuk memilih metode pendidikan akademik yang mendukung prestasi sepak bola.

Hal itu diungkapkan Yuni Puji Istiono (48 tahun), ayah Bagas Kaffa dan Bagus Kahfi saat ditemui di rumahnya di Desa Pancuranmas, Kecamatan Secang, Magelang, Selasa (2/3/2021).

Menurut Yuni, sejak kecil Bagas Kaffa dan Bagus Kahfi sudah akrab dengan sepak bola. Bahkan sejak sebelum bisa berjalan, keduanya yang lahir pada 16 Januari 2002, sudah diperkenalkan dengan bola.   

“Namanya anak kecil suka menangis. Saat itu mbahnya membuat kotak untuk tempat bermain Bagas dan Bagus, tapi dikasih kasur dan bola. Si kembar sering main bola di situ,” kata Yuni. 

Baca Juga: Kasus Anya Geraldine Salah Sebut Lokasi Borobudur, Rugikan Wisata Magelang

Saat masih balita, Bagas dan Bagus juga punya teman bermain bola. Bagong namanya.

“Saya punya ketek (monyet) saya kasih nama Bagong. Bagas dan Bagus suka melempar bola itu ke Bagong dan sama monyetnya itu bola dirusak. Tapi si kembar seneng. Nggak menangis.”

Lapangan sepak bola SD Negeri Pancuranmas, Kecamatan Secang, Magelang, tempat Bagas Kaffa dan Bagus Kahfi menjalani masa awal berlatih sepak bola. [Suara.com/ Angga Haksoro Ardhi].
Lapangan sepak bola SD Negeri Pancuranmas, Kecamatan Secang, Magelang, tempat Bagas Kaffa dan Bagus Kahfi menjalani masa awal berlatih sepak bola. [Suara.com/ Angga Haksoro Ardhi].

Yuni menjabat Kepala Desa Pancuran Mas, sejak Bagas dan Bagus masih kecil hingga sekarang. Sedangkan ibunya, Dewi Kartikasari mengajar di SMP Muhammadiyah Tempuran. 

Kesibukan keduanya, menyebabkan pengasuhan Bagas dan Bagus diserahkan pada 2 orang pembantu yang diawasi langsung oleh sang nenek, Hj Siamah. Hal ini menurut Yuni yang dikemudian hari membentuk karakter mandiri pada kedua anak kembarnya.  

Mukhson, guru olah raga SD Negeri Pancuranmas yang kali pertama menemukan bakat bermain bola Bagas dan Bagus. Saat itu Bagas dan Bagus baru duduk di kelas I. 

Baca Juga: Bagus Kahfi Sah Jadi Wonderkid Indonesia Paling Menjanjikan Versi AFC

Saat sedang membersihkan lapangan, Pak Mukhson berkata pada Yuni: “Pak, insyallah putra jenengan, Bagas sama Bagus bisa menjadi pemain besar. Pemain terkenal dan bisa berguna untuk bangsa, negara, dan agama,” kata Yuni mengingat pesan almarhum Mukhson. 

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait