alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Ini Kafe yang Dikelola Disabilitas Intelektual di Temanggung

Budi Arista Romadhoni Sabtu, 06 Maret 2021 | 07:32 WIB

Ini Kafe yang Dikelola Disabilitas Intelektual di Temanggung
Salah seorang disabilitas intelektual meracik kopi di Kafe D’Tel, Kabupaten Temanggung, Jumat (5/3/2021). [Suara.com/ Angga Haksoro Ardhi]

Kafe di Temanggung ini dikelola oleh penyandang disabilitas

SuaraJawaTengah.id - Balai Besar Rehabilitasi Sosial Penyandang Disabilitas Intelektual (BBRSPDI) Kartini, membuka kafe yang dikelola oleh penyandang disabilitas.  

Selain sebagai terapi, kafe yang diberi nama D’Tel juga menjadi sarana belajar bagi para penyandang disabilitas untuk membuka usaha mandiri.  

Dwi Cahyono, pendamping disabilitas intelektual di BBRSPDI mengaku harus sabar mengajarkan bermacam menu kopi. “Harus intens mengulang satu menu kopi,” kata Dwi Cahyono, Jumat (5/3/2021).      

Menurut Dwi Cahyono, penyandang disabilitas lebih terampil melakukan kegiatan yang bersifat monoton seperti meracik kopi atau membuat makanan.

Baca Juga: Tanggapi KLB di Sumut, 35 DPC Partai Demokrat Se-Jateng Gelar Rakorda

“Kami tidak memberi modul (pelajaran). Kami beri penjelasan, nanti mereka yang catat. Kalau pakai modul mereka nantinya kurang jelas.”   

Para penyandang disabilitas intelektual menerima materi dari mulai dasar memahami jenis kopi, gramasi, hingga suhu air saat penyeduhan. Tingkat paling dasar adalah membuat kopi tubruk dan V60. 

Peserta kemudian dipilih berdasarkan tingkat kemampuan menerima pelajaran. Secara bertahap mereka akan diajarkan meracik kopi hingga tingkat yang paling sulit yaitu latte art. 

Kafe D’Tel (singkatan dari disabilitas intelektual) juga bekerja sama dengan bagian keterampilan tata boga untuk memasarkan produk kue dan makanan. “Keuntungan berapa nanti anak dikasih gaji dari situ.”

Menurut Dwi Cahyono, Kafe D’Tel buka mulai Maret tahun 2020. Tapi karena keburu dihadang pandemi Covid-19, kafe tutup satu tahun dan baru buka kembali Februari kemarin. 

Baca Juga: Prostitusi Online di Solo Tarifnya Jutaan, Terima Jasa Threesome

"Sudah buka lama sebelum pandemi. Tapi selama pandemi kami tutup satu tahun. Ini baru satu bulan ini kami merintis lagi cari pelanggan,” kata Dwi Cahyono.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait