alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Rumah Sakit Hermina Semarang Digugat Pasien, Minta Ganti Rugi Rp17 Miliar

Budi Arista Romadhoni Selasa, 09 Maret 2021 | 08:36 WIB

Rumah Sakit Hermina Semarang Digugat Pasien, Minta Ganti Rugi Rp17 Miliar
Ilustrasi rumah sakit hermina semarang yang digugat oleh keluarga pasien. (Shutterstock)

Rumah Sakit Hermina Semarang digugat keluarga pasien, mereka menduga pihak melakukan malapraktik yang menyebabkan pasien lumpuh

SuaraJawaTengah.id - Diduga lakukan malapraktik, Rumah Sakit Hermina yang berlokasi di Jalan Pandanaran, Kota Semarang, Jawa Tengah, digugat Rp25,8 miliar oleh keluarga pasien ke Pengadilan Negeri Semarang.

Juru bicara PN Semarang Eko Budi Supriyanto membenarkan adanya gugatan dugaan malapraktik terhadap Rumah Sakit Hermina oleh Jevry Christian Harsa tersebut. 

Menurut dia, perkara gugatan terhadap Rumah Sakit Hermina tersebut selanjutnya akan melalui tahapan mediasi sebelum memasuki perkara pokok.

"Sudah masuk. Selanjutnya ditentukan majelis hakim serta jadwal sidangnya," kata Eko dilansir dari ANTARA di Semarang, Senin (8/3/2021). 

Baca Juga: Satgas Catat Tingkat Keterisian RS Covid-19 Turun di Bawah 60 Persen

Dari data Sistem Informasi Penelusuran Perkara PN Semarang, ganti rugi yang dimohonkan tersebut terdiri dari kerugian materiil sebesar Rp8,8miliar dan kerugian immateriil sebesar Rp17 miliar.

Selain RS Hermina, penggugat juga memasukkan direktur serta sejumlah dokter sebagai tergugat.

Kronologi

Iput Presetyo Wibowo, kuasa hukum penggugat, menjelaskan peristiwa yang menyebabkan kelumpuhan itu bermula ketika pasangan suami istri asal Singorojo, Kabupaten Kendal, Jevry Christian Harsa dan Ningrum Danti berencana melakukan persalinan di RS Hermina Pandanaran.

Menurut dia, pasangan itu datang memeriksakan kandungan anak pertamanya itu untuk persiapan persalinan pada 27 Mei 2020.

Baca Juga: Tak Masuk Akal, Truk Trailer Tersesat di Semarang Berhenti di Pohon Bringin

"Oleh dokter diminta untuk rawat inap karena dijadwalkan untuk menjalani operasi caesar pada 28 Mei 2020," katanya.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait